Mirror, Mirror Hanging on the Wall, Could I be Young Forever?



Ehhhmmmm, saya ngga akan bicara mengenai menjadi dewasa, tapi beneran tua, physically.  Jadi ceritanya, beberapa waktu yang lalu, saya main ke tempat kerjanya teman kecil saya yang juga tetangga saya. Perbedaan usia kami cukup besar. Dulu, saat dia kelas 6 SD, saya masih kelas 1 SD. Dia juga lah orang yang mengajari saya naik sepeda. Dia juga yang mengajari saya main kelereng, petak umpet, dakon, karet, kartu, tebak-tebakan, rumah-rumahan, dan lainnya. Saya bahkan dulu sering nyobain biji-bijian aneh yang tumbuh di pinggir sawah bareng dia. Dia role model saya. Bukan cuma saya sih, sepertinya teman-teman saya yang lainnya juga. Soalnya dia yang paling dewasa dan sangat cantik. Iya, dia cantik sekali. 

Terakhir kali bertemu dia, pas dia nikah. Waktu itu, saya jadi domas di nikahannya dia. Domas itu apa? Putri domas itu cewek-cewek yang berjumlah 4 orang, berpasangan dengan manggala yudha (cowok) dan bertugas membawa barang-barang keperluan pengantin. Bukan among tamu, among tamu ada lagi.  Kerjaan kami bukan nerima tamu, tapi lebih kayak gerombolan kuli angkutnya kedua mempelai. Hampir mirip kayak bridemaids mungkin. Begitulah pokoknya. Yah, meski kegiatan utamanya nguli, tapi kami juga tetap didandani dan pake kebaya yang cantik. Waktu itu, saya juga melihat teman saya itu cantik banget.

Pas waktu kemarin saya ketemu dia di tempat kerjanya, salah satu restoran yang paling ramai di Mall Braga, saya kaget. Saya melihat dia berbeda. Iya, dia tetap cantik sih. Tapi ya, cantiknya ibu-ibu. Iya sih, dia memang sudah punya anak dua. Tapi rasanya saya ngga rela ya. Mungkin ngga terlalu kelihatan untuk orang yang ngelihat tiap hari. Tapi untuk saya yang lama sekali ngga ketemu, mungkin sekitar 10 tahunan lebih, saya ngerasa aneh. Bedanya jauh sekali. 

Bukan cuma dia saja, saya juga beberapa waktu yang lalu, ngga sengaja nemuin akun facebook milik kakak kelas saya jaman SMP. Dia satu tingkat di atas saya. Iya, dia cewek paling populer di sekolah. Nah, kemarin pas saya lihat foto-foto terbaru dia, iya, dia juga kayak ibu-ibu gitu. Sedih banget. Rasanya, saya pingin dia kembali jadi kakak kelas saya yang cantik jelita dengan baju putih dan rok biru yang mungil. 

Pulang kembali ke kos, saya langsung ngaca. Eh iya, saya juga punya keriput di bagian bawah mata. Kok bisa sih. Saya langsung stres. Nemuin teman. Dia cuma bilang, "Engga kok Ki, kamu ngga tua. Kulitmu cuma kering aja. Mana ada kamu keriput." Saya nunjukin bagian bawah mata saya. Temen saya jadi agak bete gitu,"Enggak, ki. Ya ampun. Itu cuma karena kulit kering aja. Banyak minum air putih sana. Minummu dikit banget gitu." Nah iya, kok bisa-bisanya kulit saya kering sih? Padahal di Warsaw yang dingin aja, kulit muka saya jadi tambang minyak. Sebelas dua belas sama blok Cepu. Lha kok jadi kering gini. :(

Iya, saya ngerasa saya tua. Sedih banget ngga sih. Awalnya sih saya sok-sokan merasa imut. Sok muda gitu. Habis dulu (maksudnya beberapa bulan yang lalu) banyak yang masih menyangka kalo saya masih 22 atau 23 tahun gitu. Mereka pada ngga percaya pas saya ngasih tahu umur saya yang sebenarnya. Tapi segalanya telah berubah. Pada akhirnya, saya menjadi tua juga. Ah iya, saya juga udah ubanan. Mana si uban dijadiin poni lagi sama mbak-mbak kapster yang motong rambut saya. Hadeeehhh....

Dulu, waktu saya masih muda (sampai dengan beberapa bulan yang lalu), saya mikir, ngga apa-apa saya keriput. Ada orang-orang yang keriput di mukanya malah bikin orang-orang tersebut terlihat ramah. Yah, ada juga sih keriputnya bikin serem. Nah, kalo saya, berhubung saya arogan dan sok, kayaknya keriput saya bakalan bikin serem deh. Nah lho, saya ngga keriput aja banyak yang takut sama saya (iya, pas awal-awal SMA, teman sebangku saya curhat ke yang lain kalo takut sebangku sama saya gitu.), gimana saya nanti pas tua beneran?

Selain tanda-tanda penuaan, ada satu lagi yang bikin sebel (selain tesis tentu saja). Saya punya kulit yang bergelambir di bawah dagu. Pipi saya juga rada aneh gitu. Jadi kayaknya, karena saya kegendutan pas di Poland kemarin. Habis saya tinggal sekamar sama Poppy yang rajin memamah biak sampai dengan tengah malam. Bahkan kalo bosan sama makanan di kulkas, dia bakalan bikin pancake. Yah, sebagai rekan sejawat, saya pasti ikutan nyomot makanan dia kan? Lalu ada juga dua makhluk hidup lain yang rajin masak dan nyuruh saya buat nyicipin makanan-makanan mereka. Belum lagi teman-teman lain yang rajin ngasih makanan lokal mereka, terutama makanan-makanan Asia Selatan yang kaya lemak. Ditambah lagi harga coklat dan susu yang super murah (ini dosa paling besar). Maka saya jadi gendut. Nah, begitu balik lagi ke Bandung dan tubuh kembali ke bentuk semula, lemak-lemaknya ilang, jadilah gelambir. Susah juga sih kalo gelambirnya di bagian bawah dagu. Gimana olah raganya ya? Gerak-gerakin leher aja pasti ngga cukup kan? Harus olah raga seluruh badan.

Menjadi tua dan gendut ini juga sempat lho jadi obrolan saya dan teman-teman sekelas. Jadi kami ngomongin bagaimana tiba-tiba kami menjadi tua secara seketika (bahasa gaulnya : mak jegagik, mak bedhudhug). Satu orang teman berteori ini semua pengaruh cuaca. Dari yang suhunya minus, beralih ke tropis yang panas dengan sinar matahari yang cetar membahana. Mungkin benar. Bisa jadi juga sih pengaruh polusi, debu jalanan, dan sinar UV. Atau emang udah waktunya jadi tua.

Nah, dengan semua permasalahan fisiologis di atas, saya sudah berniat untuk hidup sehat mulai sekarang. Mari kita menunda menjadi tua. Semoga saja bisa ya. Ini nih yang mau saya lakukan beberapa hari kedepan (iya, ini baru rencana). Lagian kemarin saya juga sakit 3mingguan. Sakit paling menderita seumur hidup (seingat saya, selain canthengan dan sakit gigi pas SD). Jadi ceritanya mau mengubah kebiasaan nih :
1. Rajin mandi. Ini penting banget lho. Kalo ngga kemana-mana, saya paling mandi sekali sehari, kalo ngga dingin. Iya, di Bandung dingin. Ngga apa-apa, soalnya mandi itu bikin ngga menunda-nunda waktu. Lagian saya juga sering masak air buat mandi. Manja banget kan?
2. Makan sayur. Iya, saya malas makan sayur. Hobi saya sehari-hari selama di Bandung, ngejar-ngejar aa cuanki atau batagor dan nongkrong sama aa nasgor. Jajanan di Bandung enak-enak, bikin lupa makan. Oh ya, makan minimal 2 kali sehari.
3. Rajin pake pelembab, terutama habis mandi. Iya, saya emang pemalas. Mandi aja malas, apalagi make pelembab habis mandi. 
4. Pake krim anti ageing. :)
5. Makan buah. 
6. Olah raga tiap hari (atau dua hari sekali, tergantung kesibukan).
7. Jangan sering-sering mengerutkan dahi. Iya, ini kebiasaan kalo saya lagi mikir atau bingung.
8. Pake masker kalo jalan-jalan. Agak ribet sih, soalnya ngga enak kalo ketemu orang di jalan. Tapi kayaknya banyak juga orang di sini yang jalan pake masker. Jadi kayaknya ngga apa-apa deh. 
9. Minum teh tiap hari. 
10. Rajin baca novel atau majalah. Biar sehat mental. Hehehehe....
11. Ngga stres. Kalo ada masalah, dihadapi,  jangan lari lagi ya, ki. 

Engga tahu lho, cara-cara di atas bakalan berhasil atau engga. Lha saya aja belum nyoba. Belum tahu juga saya bakalan berhasil apa engga. Tidur di bawah jam 12 malam sengaja engga dimasukin soalnya kayaknya kok bakalan dilanggar, soalnya kalo udah asyik ngapain, saya pasti males berhenti. Bahkan buat tidur sekalipun, soale buat mulai lagi nanti susah. Lagian, kuota internet saya yang buat jam 12 malam sampai jam 6 pagi masih banyak banget. Sayang kan kalo ngga kepake. ;)

Oh ya, tadi baru nyoba buat engga mengerutkan dahi. Tapi kayaknya dahi saya memang berkerut terus, sampai agak sakit gitu. Iya sih, saya emang lagi bingung. Tapi gimana kalo mengerutkan dahinya diganti kegiatan lainnya, misalnya jadi menjantikkan jari kelingking gitu. Bisa ngga ya?

Eh, ganti topik, Yuni Shara itu, bisa awet muda, apa rahasianya ya?
Kiki

Tidak ada komentar:

Posting Komentar