That Shoes

Di sebuah pusat perbelanjaan yang cukup terkenal di Bandung ini, saya melihatnya. Warnanya merah, tinggi, dan kokoh. Cantik sekali. Melihat dari kejauhan, saya langsung samperin benda mungil yang manis ini. Sebuah sepatu merah mungil yang cantik.

Pertama kali melihat modelnya, saya langsung jatuh cinta. Lalu saya coba. Ya ampun, sepatu yang dipajang tersebut ukurannya benar-benar sesuai dengan ukuran kaki saya. Jika sepatu hak tinggi lainnya bisanya menyisakan sedikit ruang di bagian tengah kaki (yang untuk efek jangka panjang bikin kaki sakit), si mungil ini benar-benar pas di kaki saya. Hak sepatunya lumayan tinggi, kayaknya sih sekitar 7cm. Wah, saya belum pernah punya sepatu setinggi ini. Meski tinggi, sepatu ini nyaman sekali. Lagipula, hak sepatunya kokok. Ngga gedhe sih. Haknya lumayan ramping, namun kesannya kokoh, tak tertandingi. 

Saya sudah lama sekali lho pingin sepatu warna merah. Sepatu yang ini, merahnya ngga terlalu banget, kesan di kaki jadinya manis banget. Sesuai lah sama saya yang imut ini. Hehehehe... Jarang-jarang lho saya nemu sepatu yang sreg di hati.

Meski suka banget sama sepatu itu. Saya ngga bisa beli itu sepatu. Iya, harganya terlalu mahal untuk saya. Bahkan kalo pun sepatu itu didiskon 50%, harganya bakalan tetap mahal buat saya. Yah, tapi rasanya sepatu itu memang diciptakan khusus buat saya gitu. Iya, oke banget di kaki saya yang lepek, datar, dan kekurangan daging ini. Dulu, saya pernah juga sih ngincer satu sepatu warna abu-abu yang mewah banget tapi ngga norak. Sayangnya, harganya pun 'mewah'. Waktu itu, saya berniat nabung dulu, nanti saya beli tuh si abu-abu. Oke banget lah kalo buat kerja. Kesannya elegan gitu. Tapi sayang, pas duwitnya cukup, si abu-abu sudah menghilang dari peredaran. Ngga ada lagi di tokonya. Yah, nasib. Nah, saya juga takut kan kalo nunggu saya punya duwit, si merah juga keburu diambil orang. 

Tapi meskipun saya ngerasa sekali tuh sepatu dibikin khusus buat saya, jika ternyata saya ngga mampu beli, berarti emang ngga buat saya kan?

Kiki




2 komentar:

  1. Banyak cara sist, pinjem aku aja uangnya, nanti kupasang tarif bunga 50 persen per bulan. *rentenir.
    if you can't afford something, doesn't mean that those goods are not for you. #halah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dasar rentenir.. Lha piye, masa mau dicolong begitu saja. Dicobain dua-duanya, lalu dibawa lari gitu? Atau kamu mau ngado aku sepatu itu buat ultahku? Meski ultahku udah lewat, kado masih tetap diterima sepanjang tahun kok. Hehehe....

      Hapus