Libur Telah Usai

Yap, mau cerita kejadian satu hari tepat setelah Christmas's break berakhir, tepatnya Hari Selasa kemarin tanggal 7 Januari 2014. Yuhuuu... kuliah pertama untuk tahun ini. Kenapa Selasa? Karena Senin adalah hari libur nasional Polandia, epiphany day. Ngga tahu ini apaan, cuma tahu ini tuh Hari Suci untuk pemeluk Agama Katolik Roma gitu. Iya, warga Polandia memang sangat religius. 

Nah, pas hari pertama bangun pagi, males luar biasa. Bayangkan, biasanya tuh saya selalu bangun siang, lalu makan, ngenet bentar dan dilanjut dengan tidur siang, makan malam, ngenet bentar, lalu tidur lagi. Apalagi semalam juga tidurnya malam banget karena teman-teman seasrama udah pada balik dari liburan, ya kami cerita-cerita sampai malam. Iya sih kuliahnya jam 10 tapi karena jarak kampusnya jauh, mana harus ganti bis, saya harus berangkat jam 9 pagi. Jadi ya, sudah lah saya bangun lalu segera mandi. 

Di perjalanan, beberapa kali saya nabrak orang jalan. Saya juga jalan, cuma sambil ngantuk, jadi ngga begitu bisa ngelihat orang di depan. Sempat juga diomelin sama bapak-bapak gitu. Untungnya ngomel dalam Bahasa Polish, jadi saya ngga ngerti gitu apa yang diomongin. Turun dari tram nyampe kampus, lebih parah lagi. Masa iya saya beberapa kali jalan gitu tiba-tiba jadi merepet tembok tanpa sadar. Padahal ngga kebawa angin juga.

Akhirnya nyampe kelas dengan selamat. Hari ini pertemuan pertama untuk kelas Social Dilema and Justice. Kelas ini diblok cuma 3 minggu gitu, jadinya ngga bisa bolos sama sekali. Apalagi akan ada 4 kali ujian. Pfyuuhh! Materinya agak-agak mirip sama Ekologi Politik gitu. Dosennya masih muda dan cakep, dari Amerika, jadi selama tiga minggu ini, tiap hari bakalan ketemu beliau terus. :)
 
Bubar kelas saya harus segera ke Centrum, mau bikin kartu ZTM baru. Kartu ZTM saya berfungsi sebagai tiket bis, tram, dan metro di Warsaw dan berlaku selama 3 bulan. Jadi saya ngga perlu beli tiket tiap hari. Cukup beli kartu itu, dan saya bebas naik apa pun di Warsaw. Inilah kenapa naik bisa dari satu stasiun ke stasiun lain jadi hobi, soale murah meriah kalo mau jalan-jalan gratis. Ngga hanya 3 bulan sih, ada juga yang 1 bulan. Tapi emang lebih murah yang 3 bulan. Oh ya, ada diskon 50% juga untuk students.

Nyampe kantor ZTM, saya kaget. Antriannya panjang. Di kedua kantor ZTM yang ada di Centrum, antriannya sama-sama panjang. Akhirnya mau ngga mau saya ngantri dari pada harus beli tiket per menit atau harian yang mahal. Akhirnya sampai juga giliran saya, karena saya lupa bawa paspor (kan tadi bangunnya cepet-cepet), dari pada terancam harus balik lagi dan ngantri lagi besoknya, saya memutuskan untuk ngasih lihat kartu ZTM lama saya saja, jadi biar mereka tahu kalau saya adalah pelanggan lama. Maunya sih gitu. Tapi sama si ibu yang jaga kassa, kartu saya malah diambil dan diaktivin lagi, jadinya saya make kartu saya yang lama buat ZTM 3 bulan ini. Padahal saya pingin kartu yang baru juga. Mana sekarang pilihan kartunya lebih beragam dan lebih lucu, tapi ya udah deh, dari pada ngantri. 

Dari Centrum saya segera cap cus ke Old Town, buat beli kartu pos. Persediaan kartu pos saya habis. Saya butuh stok kartu pos lagi. Karena mau beli yang macem-macem, saya niatkan diri buat masuk ke beberapa toko buku dan souvernir di Old Town buat beli kartu pos. Tergoda juga sih buat beli pernik-pernik lucu, tapi harus hemat. Demi masa depan!

Pulang dari Old Town, sumpah ini benar, saya harus balik lagi ke kampus buat kuliah BBB, Biological Based Behavior. Karena otak saya belum bisa konsentrasi sepenuhnya, saya ngga terlalu ngerti kelas terakhir kemarin ngomongin apa. Saya benar-benar ngga ada ide. Saya cuma nyatat link alamat web untuk mengunduh materi kuliah saja. Lainnya ngga ingat sama sekali. Atau jangan-jangan malah ngga masuk di otak. Entah lah.

Kelas bubar, derita saya belum berakhir. Saya harus ikutan kelas tango. Iya, tango. Padahal saya lelah luar biasa, tapi mau gimana lagi. Di kelas, saya berharap banget saya ngga bakalan nari banyak. Capek. Tapi ternyata pasangan nari saya ngga mau berhenti nari sebelum lagunya berhenti. Jadi kami adalah pasangan terakhir yang keluar dari lantai dansa. Oh ya, saya juga baru tahu, ternyata saya bisa gitu tidur sambil nari. Beneran, saya beberapa kali terlelap. Untung lah saya pendek (pengajar tango saya bahkan bilang saya small. Apa maksudnya? Itu kan bukan kata sifat untuk manusia). Beberapa kali pasangan tango saya bilang kalimat seperti 'you did make mistake', 'you change your leg', 'that's not the right move', etc.... Yang lainnya ngga inget. Ngantuk. 

Habis tango saya pikir, saya bakalan bisa tidur-tidur ayam gitu di tram, tapi kenyataan berkata lain. Saya naik tram bareng sama teman tango. Dia curhat terus-terusan gitu. Sebenarnya saya ngga terlalu ndengerin, cuma samar-samar aja.  
Dia   : Hklllikkllllmjhnmlhhgnmmmbbnjj. kklollmjnnmkkhgh65w*&^% jkkkmhb. He..lllkkkkk. (cuma dengar kata 'he').
Saya : Yeah, Guys are complicated.
Dia   : NO! It is just HIM!
Saya : Okay! (lalu lanjut tidur)
Dia   : Llhkkkkkkhhjkkllllllljjkkkk. Gjeund jsjgha n56743#$jkoofofhguy dsgzvxsdeljan.................. (lalu dia nyopot kacamata dan menghapus air mata dari sudut mata)
Saya  : .............. (Nangis! Waduh, aku mesti ngapain ini? Gimana? Ayo cerita lagi dunk ada apa ini? Tadi tuh ngantuk. Sekarang udah bangun banget ini. Ayo jangan nangis dunk. Aku jadi bingung mau ngapain nih? Orang Eropa kalo lagi nangis harus diapain nih? Dipeluk? Di dalam tram? Aku mau sih meluk orang di dalam tram. Tapi buat dia gimana? Tapi dia kayak menutupi gitu kalo habis nangis. Jadi bertingkah seolah ngga terjadi apa-apa gitu. Gimana ini? Situasi rumit di saat ngantuk. Bingung.)

Akhirnya karena kelamaan mikir, tram-nya keburu sudah sampai Dw.Centralny. Kami harus berpisah. Dia ganti tram lain, saya ganti bis. Agak merasa bersalah sih, harusnya tadi tuh saya ndengerin curhatan dia, bukannya malah mbayangin kasur. Tapi mau gimana lagi. Udah terjadi. Gara-gara itu, saya jadi melek banget. 

Ngga perlu nunggu lama, bis sudah datang. Di dalam bis, ternyata saya bertemu dengan teman yang tinggal di sebelah kamar saya. Jadi lah kami ngobrol. Ngga mau menyesal kayak sebelumnya, kali ini saya konsentrasi penuh pada obrolan kami. Kami ngobrolin perbedaan jurusan politik dan filsafat gitu, dan bagaimana karir ke depan untuk lulusan kedua jurusan tersebut. Iya, topik yang ngga penting emang. Harusnya pas topik-topik semacam ini saya tidur. Gara-gara pembicaraan terakhir ini, saya jadi tahu kalau nasib lulusan ilmu politik atau filsafat sama saja baik di Indonesia maupun Israel. Yah, seperti itu lah adanya. 

Akhirnya nyampe kamar saya yang hangat. Harapannya sih bisa segera tidur. Ngga tahunya, kamar saya disatroni dua teman yang mau numpang cerita dan curhat. Ya nasib, harus sabar.....!!!!!

2 komentar:

  1. Emang gimana nasib lulusan ilmu politik? Aku S.IP loh,, hahaha..

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus