Day #4 Den Haag ; (Akhirnya) Menjadi Raksasa di Madurodam

Saya nyampe Den Haag Central udah malam. Stasiunnya sedang dalam tahap renovasi gitu. Jadi agak ribet dan membingungkan. Saya nanya ke bagian informasi bagaimana caranya sampai di hostel saya, Jorplace Hostel Scheveningen. Lalu saya disuruh naik tram dan tiket tramnya bisa dibeli dari supirnya langsung. Oke lah, bahagia riang gembira saya keluar stasiun. Nunggu lama di tram stop, tram-nya ngga datang-datang. Lalu tiba-tiba supir salah satu tram itu membuka pintu dan nanya, "Are you waiting for tram number 17?" Saya mengiyakan. "You have to wait in the corner of that street."  Akhirnya saya dan beberapa orang pindah jalur. Akhirnya setelah menunggu lagi, tram nomor 17 muncul dan saya naik dari pintu depan, beli tiket, sekalian nanya. Ternyata saya harus ganti tram gitu. Harga tiket transportasi umum 3 Euro untuk satu jam. Mahal. Lalu tiketnya, jika ngga punya OV-Chipkaart, bisa langsung beli dari supirnya langsung.

Den Haag sewaktu malam sangat cantik. Saya juga menemukan beberapa restoran Indonesia di sepanjang jalan. Saya sudah berniat untuk makan di salah satu restoran tersebut. Malam, saya sudah sampai di hostel saya. Kali ini ngga pakai acara nyasar. Saya sudah sejak dari Rotterdam mencari letak hostel saya ini via google maps. Malam di hostel, saya langsung aja tidur dan beres-beres. Hostelnya lucu dan unik. Lalu mas-mas penjaganya ramah dan baik hati sekali. 



Hostel saya

Sayangnya hostelnya dingin. Malam pertama, saya bahkan harus make mantel biar bisa tidur. Lalu jarak antara tempat tidur atas dan bawah ngga terlalu tinggi, jadi saya harus menunduk kalo nunduk di atas kasur. Ngga mungkin juga sih milih tempat tidur yang bagian atas, soale ngga ada tangga. Gimana saya naiknya? Jadi ya udah, saya pilih saja yang ranjang bawah. 

Hari keempat, 26 Desember 2013. 

Tujuan utama saya di Deen Haag adalah Madurodam. Kenapa Madurodam? Jadi dulu sekali, jaman saya SD, saya pernah membaca artikel di Majalah Bobo, teman bermain dan belajar, mengenai Madurodam. Judul artikelnya "Menjadi Raksasa di Madurodam". Sejak saat itu, saya bermimpi untuk mengunjungi Madurodam. Akhirnya pagi-pagi, saya nanya ke bagian receptionist hostel bis ke Madurodam. 

Saya menunggu bis 22 di halte dekat hostel saya. Lagi, saya harus beli karcis 3 Euro dari supirnya. Sepanjang jalan saya asyik melihat-lihat pemandangan kota Den Haag. Lalu pas di tempat saya harusnya berhenti, saya sudah memencet tombol stop, dan bis tetap melaju. Bingung. Saya nanya ke penumpang yang lain. Akhirnya ada penumpang lain yang ikutan mencet tombol stop dan ngasih tahu kalau saya kelewatan satu stop ke Madurodam. Tapi ngga jauh. Saya hanya harus jalan kaki dikit dan nyampe lah saya di pintu Madurodam. 

Di brosur hostel, saya melihat kalau Madurodam ngasih diskon buat students. Mungkin karena saya telat ngeluarin ISIC saya, jadinya saya ngga dapat diskon dan harus bayar penuh. Nyampe Madurodam, saya kaget. Ternyata Madurodam itu kecil. Ngga sebesar yang saya bayangkan. Pada awalnya, saya pikir, sejauh mata memandang, akan ada miniatur Belanda. Tapi meskipun kecil, Madurodam ini keren. Bangunannya sangat detail. Di sini juga ada miniatur bandara Schipol, jembatan Erasmus, pabrik terompah, dan juga bangunan-bangunan populer lainnya. Oh ya, di tempat ini saya juga kalap. Saya borong perangko bekas dari toko souvenir di sana. Senang banget! Bayangkan saya dapat koleksi prangko dunia.

Madurodam

Madurodam ini sangat cocok untuk tempat wisata keluarga. Ada banyak kapal dan juga kereta-keretaan. Lalu juga miniatur pesawat. Yang unik, ada juga pabrik pembuatan sepatu kayu khas Belanda yang jika kita memasukan koin 1 Euro, kita akan mendapatkan sepasang sepatu yang diantar langsung oleh truk mini. Lucu. Hampir di setiap bangunan memiliki video informasi yang bisa diakses langsung. Sayangnya, tidak semua informasi bangunan di sediakan, seperti di manakah tempat bangunan aslinya berada. Jadi saya agak susah untuk menyusuri keberadaan bangunan yang sebenarnya. 

Di Madurodam, saya juga bertemu banyak sekali orang Indonesia. Sepenglihatan saya, hampir semua pengunjung Madurodam hari itu adalah orang Indonesia. Sebagai turis yang jalan sendirian, saya jadi sensitif dengan keberadaan orang yang mirip saya. Saya beberapa kali bertemu orang yang berbahasa Indonesia. Saking banyaknya, saya sampai ngga berani nyapa. Bingung mau nyapa yang mana. Di toilet, saya juga bertemu keluarga Indonesia yang lagi liburan. Dengan ibu yang ini, saya sempat ngobrol sebentar. Lalu pas keluar dari Madurodam, di bagian foto, waktu saya bilang saya berasal dari Indonesia, si ibu yang jaga stand bilang "Wow, semua orang berasal dari Indonesia.". Saya cuma senyum.

Biar ngirit, saya memutuskan untuk jalan kaki ke centrum. Saya lihat di peta, dan jaraknya ngga terlalu jauh. Jadi lah saya niat jalan. Sayangnya, lagi-lagi saya nyasar. Saya salah baca peta. Harusnya saya belok kiri, saya malah belok kanan. Saya nyasar lumayan jauh. Bahkan saya sampai ke pinggiran kota. Wilayah udah sepi sekali. Waktu itu, hp saya kehabisan pulsa. Boros sekali sih buat internet. Lalu akhirnya saya berhenti di bus stop terdekat buat lihat peta. Iya, saya baru tahu saya nyasar. Bus yang lewat situ cuma sebiji. Udah gitu, itu tuh dua bus stops terakhir sebelum pemberhentian terakhir. Remote area banget gitu. 

Penampakan Javastreet

Akhirnya saya balik arah. Lalu akhirnya sampailah saya di Javastreet. Menyusuri sepanjang jalan ini, sampailah saya di Tweede Kamer. Tempatnya besar dan megah. Lalu lagi-lagi, di sampingnya ada danau buatan yang cantik banget. Di sekitar lokasi ini juga berdiri Maurithuis, tempat lukisan The Girl with the Pearl Earrings, yang sayangnya sedang direnovasi. Akhirnya saya hanya jalan-jalan saja menyusuri Tweede Kamer ini dari segala arah. Samar-samar, Tweede Kamer ini sepertinya cukup sering muncul di buku sejarah. Sayang, saya lupa. :(

Tweede Kamer dari luar

Bagian dalam Tweede Kamer

Capek di area Tweede Kamer, saya memutuskan untuk makan siang di salah satu restoran Indonesia dekat situ. Sayangnya, restorannya baru buka jam 4 sore. Lalu saya memutuskan untuk pergi ke Palais Tuin dulu. Untung di jalan saya nemu kios. Akhirnya saya isi pulsa sekalian sholat di Palais Tuin. Saya beneran ngga tahu ini tempat apa. Banyak orang yang jalan-jalan atau cuma ngobrol aja di tempat ini. Lokasinya terbuka gitu. 

Palais Tuin

Capek dan ngga tahu mau ngapain, saya cuma duduk-duduk aja. Bingung juga sih, soale daftar tempat yang harus dikunjungi masih ada dua, restoran Indonesia dan pantai Scheveningen. Restoran Indonesia lebih dekat, tapi baru buka jam 4. Pantai lebih dekat dari hostel, jadi mending sekalian nanti pas mau pulang ke hostel. Bingung, akhirnya saya memutuskan pergi ke Peace Palace. Di tempat ini juga ada api perdamaian gitu. Saya sempat sih berjalan mengitari api ini sambil berdoa untuk perdamaian dunia. Amin. 

Peace Palace

Api perdamaian

Akhirnya saya balik lagi ke daerah Tweede Kamer. Mau makan masakan Indonesia. Kali ini, saya mau makan di restoran Indonesia beneran. Ngga mau yang Suriname lagi. Kayaknya restoran juga ngga akan mahal-mahal banget. Restoran Suriname kemarin itu kemahalan. Nyampe Restoran Indonesia, ternyata dua-duanya belum buka. Saya nunggu di halte tram terdekat. 

Setelah jam 4, saya masuk ke dalam Restoran Garoeda. Restorannya keren. Nuansa tradisional Indonesia gitu. Udah gitu, agak malu juga karena saya adalah pelanggan pertama mereka. Ketahuan banget saya nungguin. Awal masuk, saya bingung harus ngomong pakai Bahasa Inggris atau Bahasa Indonesia ini. Kayaknya mereka juga bingung. Jadi lah biar aman, saya make Bahasa Inggris. Lalu setelah tahu mereka juga ngomong Bahasa Indonesia, akhirnya saya juga berani ngomong Bahasa Indonesia. Sore itu, saya pesen soto, sambal terasi, dan teh hangat. Teh-nya enak banget. Lalu sotonya juga enak banget. Sepertinya pengunjung restoran ini sudah jadi langganan gitu. Pemiliknya pun keren dan ramah. Kami sempat bertukar sapa dalam Bahasa Jawa gitu. Beliau sempat kaget pas tahu saya bisa Bahasa Jawa alus. Hahahaha..... Belum tahu dia. 


Restoran Garoeda dan makanan pesanan saya.

Setelah kenyang dan niat pulang, ternyata pesanan saya cuma dihitung 10 Euro. Padahal jumlah sebenarnya sekitar 12 Euro. Baik banget mereka. Lain kali kalo ke Den Haag bakalan mampir lagi deh. Oh ya, di kereta dari Leeuwarden ke Amsterdam, saya juga ketemu pasangan suami istri yang pernah mampir ke Restoran Garoeda ini. Mereka berdua juga suka makanan di restoran ini. Jadi kalau di Den Haag, mampirlah ke restoran ini. Keluar dari Tweede Kamer lalu belok kanan, di pojokan. 

Keluar dari restoran ini, kenyang, saya sok-sokan mau jalan ke hostel. Toh baru makan. Bayar bis mahal, 3 Euro. Akhirnya berbekal google map, saya jalan menuju hostel. Ternyata, saya kembali melewati Peace Palace yang saya datangi tadi. Jadi bolak-balik deh. Lalu jalanan menuju hostel saya juga ternyata hutan gitu. Bukan jalan untuk mobil. Cuma jalan tram. Itu pun tram ngga berhenti di semua halte. Jadi cuma jalan tram dan jalan untuk sepeda dan pejalan kaki. Mana ngga banyak orang yang lewat situ lagi. Sepi. Di pinggir jalan juga bukan rumah, tapi pepohonan yang mirip hutan gitu. Saya menempuh perjalanan ini sekitar 2 jam-an. Sampai hostel, saya tepar.

Saya cuma mampir ke hostel buat sholat Maghrib. Selanjutnya, saya keluar buat pergi ke pantai. Untung lah hostel saya dekat Pantai Scheveningen. Jadi cuma jalan kaki 5 menit sudah sampai di pantai. Sayangnya sudah gelap. Jadi saya ngga bisa terlalu melihat pantainya. Tapi saya menghabiskan waktu cukup lama di pantai ini. Melamun. 

Setelah dingin dan merasa agak lengket karena angin pantai yang mengandung garam, saya balik ke hostel. Sebelumnya saya mampir ke salah satu kios di pinggir pantai untuk membeli kartu pos dan beli credit buat isi pulsa, siapa tahu besok saya kehabisan pulsa di tengah jalan seperti hari ini.

Nyampe hostel, saya cuma beres-beres bentar lalu tidur. Capek luar biasa. Tapi asyik!

Kiki

Tidak ada komentar:

Posting Komentar