Penipuan Lagi!!!!

Kayaknya saya udah sering banget ya nulis blog tentang penipuan. Iya, kan dulu-dulu beberapa kali tentang penipuan lewat sms, misalnya ini dan ini. Kali ini, saya beneran mau cerita tentang para penipu (sepertinya sih penipuan lho, melihat gelagat dan kejadiannya) yang datang ke kamar kos saya sekitar seminggu yang lalu. 

Sore-sore, sekitar jam 4, tiba-tiba saja pintu kamar kos saya diketuk kenceng-kenceng sama orang. Saya bukain lah pintunya, muncul tiga orang ibu-ibu atau tante-tante berjilbab gitu. Mereka bilang bahwa mereka dari organisasi Gerakan Pembasmi Sarang Nyamuk atau GPSN (bener ada g sih organisasi semacam ini?) Waktu itu, mereka bilang bahwa ini merupakan program pemerintah yang telah disetujui oleh ketua RT setempat yang bertujuan untuk membasmi sarang nyamuk. Lalu saya ditawarilah beli beberapa produk mereka, berupa bubuk yang dimasukkan ke dalam bak mandi. Semacam itulah. Kalo dulu, namanya Abate kalau ngga salah. Jadi mereka bilang, saya harus beli produk itu sebanyak 25 bungkus. Masing-masing bungkus seharga Rp 5.000,00. Jadi total saya harus bayar Rp 125.000,00. Mereka juga ngasih stiker buat ditempel di pintu kamar gitu. Mereka bilang, kalau saya ngga mau beli, ngga apa-apa, besok, petugas pembasmi sarang nyamuk yang datang dengan semprotan bakalan datang dan produk tersebut bisa diuangkan kembali. Jadi uang saya akan dikembalikan lagi besok. Lalu, stiker itu jadi bukti kalau saya sudah ikut program ini.

Saya sudah merasa sih ini penipuan. Pas saya tanya kantornya di mana, soalnya saya besok mungkin ngga ada di kos, jadi saya bisa menukar uang tersebut di mana? Nah si ibu itu bilang kalo ngga besok juga ngga masalah, bakalan ditunggu sampe lusa petugasnya bakalan balik lagi ke kos saya nunggu saya ada di kos. Ngga masuk akal, bukan sih? Mereka juga bilang kalau anak-anak kos saya yang di lantai bawah sudah pada beli semua, tinggal saya doang. 

Berhubung saya sudah berfikir ini penipuan, jadi saya segera keluar kamar dan mengunci pintu kamar saya. Maksudnya, saya mau ngobrol dulu sama teman-teman saya yang ada di lantai bawah. Agak horor juga sih saya dikepung tiga orang ibu-ibu gini yang ngga tahu di dalam tasnya mereka bawa apaan. Pas saya ngunci pintu dan ngajak mereka turun itu lah, salah satu, yang sepertinya adalah pimpinan mereka tiba-tiba berkata, 'Eh, mau kemana?' Saya jawab aja,' Mau turun,ke tempat teman yang di bawah. Mau pinjam uang. Saya ngga punya uang kalau harus beli sebanyak itu.' Sebenarnya sih saya ada uang, tapi niatnya, saya mau ngobrol sama teman yang di bawah dulu, nyari bantuan maksudnya. Nah si ibu pemimpin itu langsung bilang, 'Oh ya udah kalo neng ngga ada uang, diambil berapa dulu juga ngga apa-apa. Neng mau ambil berapa?' Saya tersudut. Akhirnya saya bilang,'Ya udah, saya ambil dua aja.' Nah di sini, salah satu ibu-ibu itu, yang paling muda bilang,'Eh, kok cuma dua, kan harusnya diambil semua 25 itu.' Lalu, si ibu pemimpin itu langsung aja nyikut temennya sambil bilang,'Udah diambil dua juga ngga apa-apa. Dipake ya neng obatnya, biar nyamuknya pada ilang semua.' Terus si ibu itu juga doain macam-macam gitu. Doa yang baik sih. Saya langsung nyesel sambil mbatin dalam hati,'Iya, mereka ini penipu. Harusnya saya ngga beli tadi. Sepuluh ribu lumayan lho buat makan.' *mental anak kos. 

Habis ngasih duwit ke mereka. Saya tetep keluar kamar dan mengunci pintu. Saya turun dong ke lantai bawah biar mereka juga ikutan turun. Sambil turun, saya ketuk semua pintu kamar teman-teman kos saya. Maksudnya masih nyari bala bantuan. Ternyata di lantai atas ngga ada orang sama sekali. Ngetuk-ngetuk pintu di lantai bawah. Yang ada cuma Yessi, dan waktu bukain pintu, Yessi udah ngasih kode lewat mulut gitu bilang 'mereka penipu'. Akhirnya saya anter lah mereka keluar. Mastiin biar mereka ngga balik-balik lagi. Habis itu, saya ke kamar Yessi dan tanya-tanya. Ternyata Yessi ketipu Rp 25.000,00. Dia beli 5 bungkus. Yah, nasib lah. 

Ini stiker dan obatnya

Sebelumnya, pernah juga lho saya tertipu sampe lebih dari dua juta rupiah. Sedih banget ngga sih, apalagi yang menipu itu orang yang sudah saya percaya, bibi di kosan saya. Saya sudah kenal beliau setahunan, namun ternyata beliau malah melarikan uang kosan yang saya bayarkan. Di awal, beliau bilang beliau butuh uang karena atap rumahnya rubuh karena hujan besar semalam dan bilang mau minjam uang ke saya, nanti uangnya akan dibayarkan untuk bayar kos beberapa bulan lagi. Tapi ternyata, uangnya ngga dibayarkan untuk kos. Dan yang ketipu bukan saya saja, tapi hampir semua akan se-kosan. Tragisnya, cuma duwit saya dan seorang teman yang lain yang ngga dibalikan karena saya lagi ngga di Indonesia. Ngga bisa ngurusin juga. Mungkin memang sudah nasib. Lagi pula, semoga saja rejeki saya dilancarkan dari arah lainnya, beasiswa saya diperpanjang misalnya :). Alhamdulilah banget, kan? 

Nah, saya coba deh ngasih sedikit saran saja untuk menghindari penipuan (berdasarkan pengalaman saja) : 
1. Jangan terlalu mudah percaya dan mau menyerahkan uang pada seseorang. Ini berdasar pengalaman saya lho. Sejujurnya, saya juga sering pinjam-pinjaman uang dengan dua orang teman. Tapi riwayat pinjam meminjam kami sudah bertahun-tahun dan beberapa kali. Dan saya ngga pernah kecewa dengan mereka. Kalo orang baru pinjam, apalagi dalam jumlah besar, sebaiknya jangan deh. Kalo belum ada riwayat, mending ati-ati deh. 

2. Jangan grusa-grusu dan berfikirlah dengan tenang. Iya, soalnya para penipu maunya kita ngga mikir dan langsung ngasih duwit aja. Jadi dulu, sewaktu mendapat beasiswa X (disamarkan) saya ditelpon seseorang yang bilang bahwa uang beasiswa saya ngga bisa masuk ke rekening yang telah saya kirimkan dan mereka meminta saya mengirim ulang nomor rekening tersebut secepatnya. Saya kirimlah rekening saya. Beberapa saat kemudian, bapak itu menelepon saya lagi dan bilang bahwa uang beasiswanya ngga bisa masuk karena rekening saya ngga memiliki ATM. What!!!! Kaget dong saya, soale di persyaratan beasiswa ngga ada keterangan bahwa saya harus ngasih nomor rekening yang ada ATM-nya. Saya bingung. Sama si Bapak itu, saya disuruh bikin rekening baru dari salah satu bank. Datang lah saya ke bank tersebut. Entah karena saya beruntung atau apa, untuk bisa buka rekening kan saya harus ambil uang di bank untuk setoran pertama. Berhubung bank-nya antri, baru sore hari saya bisa ambil uangnya. Ngga sempat bikin rekening baru. Bingung, datanglah saya ke kosan teman buat cerita di sana. Nah, si teman langsung bilang,'Bapak-bapak yang nelpon itu logatnya Batak?' Saya iyain. Teman saya langsung cerita kalo bapak-bapak itu penipu. Ada salah satu teman saya yang saldo rekeningnya langsung habis lho. Entah gimana caranya. Oh, untunglah pada saat itu saya ngga punya ATM. Jadi saldo rekening saya selamat.

3. Bicaralah pada orang lain. Minta orang lain untuk membantu mengambil keputusan. Baca cerita saya di atas kan? Pas kasus saya ditipu bibi kosan itu saya ngga sempat cerita sama teman soale si bibi nongkrongin saya terus sih. Sebenarnya sih saya sempat telpon orang tua, dan mereka ragu sebenarnya. Tapi waktu itu saya abaikan karena saya pikir kan mereka ngga kenal sama si bibi. Kami kan udah dekat dan kenal banget sama si bibi ini. Wong si bibi yang ngurusin kos. Masa iya menipu. Ternyata sodara-sodara, orang tua saya benar. T_T

4. Jangan pakai perasaan! Iya, ini beneran lho. Jadi kemarin saya sempat beli printer. Belinya online. Dibilang sih printer itu baru 4 bulan dipake, masih ada garansi dari Canon, dan ngga diinfus. Itu emang printer yang saya pingini, udah gitu penjualnya lokasinya di Bandung dan dia mau nganterin sekalian COD (Cash on Delivery). Saya seneng dong, buru-buru saya jadiin. Nah pas dianterin, saya agak curiga, soalnya si printer ini ngga ada kardusnya sodara-sodara. Si mas yang jual bilang kalau kardusnya sudah hilang. Agak curiga sih waktu itu, kok ngga dibilang sebelumnya kalau ngga ada kardusnya. Kecurigaan lainnya, di nota yang dibawakan ke saya, itu nota toko, nota penjualan ke saya, dan garansinya cuma 7 bulan, itu pun garansi toko, bukan garansi Canon seperti yang dibilang. Ngga ada nota pembelian sebelumnya. Waktu itu, saya sudah hampir ngga mau sama printernya. Saya ngga percaya sama si printer. Tapi waktu itu ngelihat masnya yang sepertinya pendiam, menjaga perilaku, kalem, dan tipe orang rajin sembahyang gitu, saya berfikir, okelah saya percaya aja. 
Besoknya, tiba-tiba tinta tu printer habis. Lha kata masnya kemarin itu udah disuntik sebelum dianterin. Akhirnya saya beli tinta suntik isi ulang dan minta satu temen buat bantuin nyuntik. Eh, si printer itu ngga bisa disuntik dong. Cartridge-nya ngga masu ke tengah gitu. Gimana nyuntiknya coba. Ya udah, saya sms lah si masnya, masnya masih ngeyel itu printer bisa disuntik. Saya pikir, ya udahlah dicoba lagi besok. Besoknya, tau ngga apa yang terjadi. Ada tinta printer bocor sodara-sodara. Ternyata, ada selang di belakang printer yang disolasi dan pagi itu, solasinya lepas, jadi tinta hitamnya ngalir keluar. Saya sms lah masnya. Ngga dibalas. Lalu saya telpon. Ketahuanlah kalo ternyata si mas itu cuma karyawan toko dan penjual sebenarnya ya si toko tersebut. Saya marah-marah lah, saya bilang kok saya ngga dikasih tahu kalo printernya bekas infus. Padahal sms sebelumnya dibilang tintanya ngga diinfus. Gimana sih ini? Saya minta ngga jadi beli lah ini printer. Mereka setuju, tapi uang saya dipotong Rp 100.000,00. Ya udah sih dari pada saya beli printer yang ngga bisa dipake juga. Balikinnya juga repot sih, meski nganterin ke tokonya di Cicadas sana. Tapi ya, sudahlah. 
Lihat kan? Padahal bukti-bukti kalo printer itu ngga beres sudah banyak. Tapi saya mau aja beli karena masnya yang terlihat baik, ramah, santun, dan alim. Ihhhh! Bahkan sampai sekarang pun saya masih berfikir kalo si mas tersebut ngga bersalah. Yang salah adalah si pemilik toko. Males banget ngga sih, gaes. :(

5. Jangan diam dan percaya begitu saja. Iya, pokoknya, kalo ngerasa aneh, terus aja ngomong. Jangan diam saja dan pasrah dimasuki informasi yang sesat. Terus saja ngomong dan nyerocos. Cara ini juga berguna biar otak tetap bekerja sehingga mampu mempertimbangkan dengan jernih. 

Gitu aja sih, semoga ke depannya kita semua bisa lebih berhati-hati. Untuk saya juga sih, semoga saya makin waspada tapi ngga bikin saya terlalu menjadi penakut. :)

Selamat pagi, 
Kiki



4 komentar:

  1. lucu banget pas baca 3 ibu2 berjilbab, terus ada pimpinan dll nya. berasa ngakakkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya beneran. Kayaknya ibu yg pemimpin itu yg paling profesional. Yang dua ngikutin mungkin masih trainee.

      Hapus
    2. ada istilah trainee pulak...
      hahaha..
      saya juga pernah ngalamin penipuan.. satu hengpon saya melayang...
      ceritanya panjang :D

      Hapus
    3. Eh ada Mas El. Iya mas, kayaknya yang ibu-ibu 2 itu masih latihan dan belum profesional. Oh hp aku juga pernah sih, tapi kecopetan di bis, bukan penipuan. :(

      Hapus