Jika Ada Kelas Inspirasi Jaman Saya SD Dulu

Apa jadinya jika ada Kelas Inspirasi jaman saya SD dulu? Bisa jadi jalan hidup saya berbeda. Atau mungkin sama saja? Ngga tahu. 

Kalo ada yang penasaran apa itu Kelas Inspirasi, bisa cek blog Septi. Saya bikin pos ini juga terinspirasi olehnya. Ya ampun, belum mulai mengajar saja sudah menginspirasi. :)

Cita-cita saya jaman SD dulu itu pengamat politik. Percaya deh, saya juga ngga terlalu tahu pengamat politik itu pekerjaan macam apa. Yang saya tahu, saya mau jadi pengamat politik karena saya pikir pengamat politik itu keren. Mereka pasti pintar, berwawasan luas, rapi, dan lain-lain. Pokoke keren banget notok mak jedhug. Saya ngga mungkin jadi dokter karena ngga bakalan berani nyuntik orang. Ngga mau jadi presiden juga soale pada waktu itu, ngurus diri sendiri aja ngga becus, apalagi mau ngurus negara. Nah, saya pingin jadi pengamat politik karena saya pikir pekerjaan pengamat politik itu cuma nampang di TV, baca koran sama nonton berita tiap hari. Ya ampun, itu kan impian hampir semua anak SD sedunia termasuk saya. :D

Meski kelihatannya itu cuma impian masa kecil yang ngga penting, tapi saya niat beneran lho. Bahkan, saya sudah niat buat daftar jurusan Ilmu Politik. Untung ngga boleh sama orang tua. Alasannya, politik itu kotor dan sepertinya mereka takut saya diculik gitu. T_T Tapi saya bersyukur lho saya ngga jadi ngambil jurusan Ilmu Politik, saya baru tahu sewaktu nonton acara TV Republik BBM jaman awal kuliah, kalo para pengamat politik itu dosen. Kalo jadi dosen, wah ngga jadi dong saya kerja sehari-hari baca koran, nonton berita, sama sesekali diwawancarai di ruang kerja saya yang penuh rak buku. Hehehehe.... Konyol banget ngga sih.

Saya sempat sih curiga, kalo kerjaannya model anak SD gitu, dapat duwitnya dari mana ya? Cuma, dulu saya pikir, kalo masuk TV pasti bakalan dapat bayaran. Bisa nulis di koran juga, kan? Eh, ternyata mereka dosen. Sedih banget. 

Bayangkan men, jadi selama beberapa tahun, saya membawa impian yang ngga jelas, saya ngga tahu pasti pekerjaannya. Maklumin aja ya, jaman dulu belum ada internet. Lagian bingung nanya ke siapa. Saya ngga kenal juga secara pribadi dengan para pengamat politik tersebut. 

Coba deh, kalo dulu para pengamat politik seperti Eep Saefullah Fatah atau Efendi Ghazali itu ikutan Program Kelas Inspirasi di kelas saya. Pasti pondasi saya untuk menentukan cita-cita bakalan lebih mapan. Ngga bakalan terombang-ambing dalam kebingungan macam ini. Hiks, ya udahlah ya, takdir Ilahi. 

Nah, ternyata move on dari impian itu sukar. Bahkan beberapa waktu yang lalu, saya sempat kepikiran untuk bikin akun di Kompasiana buat nulis masalah politik. Tapi pas dipikir-pikir, analisis saya bakalan awam banget gitu. Tulisan saya pasti ngga akan punya keunikan kecuali bahwa saya adalah warga negara yang memiliki hak politik. Gitu doang. Eh jadi kepikiran nih, udah ngomong panjang lebar, tapi saya belum jelaskan politik itu apaan? Udah googling sendiri aja ya. Bentar lagi Maghrib. Ini udah gelap, saya mau nyalain lampu kos dulu. Ok, Bye...

*Thanks juga buat Septi yang nulis tentang ini, sehingga mengingatkan impian saya yang lain, yang lebih penting. Akhirnya, karena membaca tulisanmu, saya menemukan ada jalan lain. :)

Kiki

2 komentar:

  1. Cita-cita gue waktu SD dulu jadi spider woman :D :D :D hehehhehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha.... Iya. I'd been there. Sempet pingin daftar jadi anggota Power Ranger. Mau jadi Ranger Pink.

      Hapus