Princess Jasmine : My Favourite Disney Princess

Hmmm... Saya lama ya ngga up date blog. :)

Mau nulis sesuatu yang ngga penting nih. Jadi, saya sudah dua kali lho niat buat nonton film-nya Disney yang baru, Cinderella, tapi entah kenapa dua kali gagal terus. Ngga diridhoi mungkin ya. :) Soale dulu saya pernah nonton versi lain dari Cinderella berjudul Ever After a Cinderella Story, dan bagus banget lho. Ada karakter Leonardo da Vinci juga di film itu. Film lama sih, tapi bagus banget lho.OOT (Out of Topic) bentar ya, dulu saya pernah nonton acara di entah Discovery Channel atau BBC, yang menjelaskan tentang asal mula dongeng Cinderella. Kata para pakar baik di bidang Sejarah, Sastra, maupun Linguistik, Cinderella merupakan kisah nyata dari salah satu kerajaan kecil di tempat yang saat ini menjadi bagian dari negara Perancis. Fakta dari mitos sepatu kaca itu sebenarnya bukan lah sepatu kaca, melainkan sepatu dari kayu yang mirip terompah orang Belanda, tapi karena mengalami pergeseran makna, kata 'sepatu kayu' dalam Bahasa Perancis kuno bergeser menjadi 'sepatu kaca' dalam Bahasa Perancis masa kini. Makanya, sepatu yang dimiliki Cinderella terlihat ajaib dan muncul pula tokoh ibu peri.

Nah, sudah OOT-nya, sekarang mari fokus ke judul saja. Putri Disney favorit saya? Putri Yasmin. Saya ngga terlalu simpatik sih sama putri-putri yang teraniaya lalu bahagia selama-lamanya setelah kedatangan pangeran. Kesannya kok semacam menggantungkan kebahagiaan sama orang lain ya. Meski kebahagiaan itu memang beneran bisa jadi ada karena kehadiran orang lain, atau kebahagiaan itu memang selayaknya dibagi, tapi enggak deh. Saya ngga bisa simpati aja. :(

Meski begitu, saya juga ngga suka Mulan lho. Meski dia kuat dan berani sekali berangkat ke medan perang. Kok agak seram ya. Saya maunya kan senang-senang aja sambil main-main aja kalo jadi putri. Ngga mau ikutan perang. Nah, tahu juga kan kenapa Anastacia ngga terpilih. Nasibnya super tragis. Meski kisahnya dibikin bahagia sama Disney, tapi tetap saja sedih.

Gambar minjem dari sini.

Nah, lanjut ya, kenapa saya memilih Putri Yasmin jadi putri favorit saya : 
1. Punya peliharaan macan
Dari jaman SD sampe sekarang, kalo ditanya pingin melihara apa, saya pasti pilih macan. Pasti asyik banget kalo boleh pelihara macan. Bayangkan, tiap sore, saya bisa ajak si macan peliharaan saya jalan-jalan ke taman. Pasti ngga bakalan ada yang berani deketin. Udah gitu, macan kan lucu, lagian dia gedhe, pasti enak buat dipeluk, kan? Atau kalo capek jalan, bisa naik macan juga. Bisa lah ya, orang saya kecil gini. Iya sih, kalo di dunia nyata, melihara macan itu memang ngga realistis. Apalagi buat saya. Kayaknya saya ngga bakalan kuat deh ngasih makan si macan. Bisa-bisa malah saya yang dimakan sama macan peliharaan.

2. Dia putri yang suka berpetualang
Putri Yasmin itu putri yang punya istana yang bagus banget. Udah gitu, dia juga rajin main ke pasar sambil nyamar. Hidupnya ngga menderita-menderita amat. Dia ngga dianiaya ibu tiri, dibuang di hutan, ditidurkan, dikutuk jadi kodok, dll. Hidupnya normal-normal aja. Ketemu sama Aladdin juga pas dia jalan-jala sendirian ke pasar kan? :)

3. Kehidupannya rame
Jadi Putri Yasmin ngga bakalan kesepian deh. Di sebelahnya ada Sultan yang kekanak-kanakan dan Radja, si macan yang imut. Lalu ada Aladdin juga kan. Terus teman-temannya Aladdin juga ada, kayak Abu si monyet, jin yang lucu banget itu, sama karpet terbang. Bayangin deh kalo mau piknik, rombonganya udah banyak sendiri dan pasti berisik, rame, dan ribet. Asyik, kan?

4. Aladdin-nya ceking teman yang baik
Karakter Aladdin itu rakyat jelata yang biasa-biasa saja. Bukan tipikal pangeran yang elegan dan berwibawa gitu sih. Tapi lebih menyenangkan bukan sih bergaul sama orang yang biasa saja dibandingkan dengan orang dingin dan jaga imej. Oh ya, lagian Aladdin kan ceking, ups salah ketik, maksudnya dia lucu. *wink wink

5. Aladdin itu cowok paket komplit
Ini kayak paket McD aja deh. Tapi iya lho, dia punya jin, karpet terbang, sama monyet. Lagian Aladdin juga lucu dan keren, bukan semacam pangeran modal bibir doang. Iya sih, dia ngga punya kuda putih, tapi kan dia punya karpet terbang. Lagian siapa sih yang bisa nolak cowok yang punya jin dan karpet terbang?

6. Saya suka Agrabah. 
Dulu, suka nonton seri kartunnya Aladdin di TV dan saya suka kehidupan masyarakat di Agrabah. Suasananya asyik lho. Bikin saya juga pingin ke Timur Tengah. :)

Eh itu aja ya alasan kenapa saya suka Putri Yasmin. Saya mau sarapan dulu. 

Selamat pagi, 
Kiki

Tidak ada komentar:

Posting Komentar