Merayakan Kegagalan

Judulnya aneh ya, kenapa saya harus merayakan kegagalan? Kegagalan apa?

Awal bulan ini, saya menerima kabar bahwa saya gagal untuk menjadi seorang pelayan masyarakat. You know what I mean. Saya nulisnya pelayan masyarakat aja ya, biar kalo ada orang yang nyari info terutama tentang tes-nya ngga nyasar ke blog saya ini. Malu soalnya. Hehehehhe.... 

Awal ikut pendaftaran tes ini, karena saya baru sadar bahwa pemerintah adalah garda terdepan pembangunan negara ini. Iya lho, kan yang punya kewajiban menyejahterakan masyarakat pemerintah, yang mengatur undang-undang segala macam pemerintah, lalu tempat kita mengadu kalau ada ketidakberesan, ya pemerintah lagi. Sebagus-bagusnya LSM atau organisasi lainnya, mereka hanya pendamping, bahkan beberapa program LSM berisi pelatihan-pelatihan tertentu untuk orang-orang pemerintahan. Jadi, emang jadi bagian pemerintah lah paling penting.

Alasan lainnya, yang ini alasan pribadi ya, saya ingin menjadi pembantu presiden. Iya, tapi saya ogah kalau harus gabung ke partai politik. Habis partai politik di Indonesia pada aneh semua. Ini pandangan pribadi saya lho. Apalagi coba cara untuk menajdi pembantu presiden selain jadi anggota partai politik? Nah, berhubung target saya dua puluh tahun lagi jadi pembantu presiden, jadi sekarang, saya daftar deh jadi pelayan masyarakat. Hehehehe..... :)

Oh ya, saya juga berharap banyak lho dengan pemerintahan yang baru. Harapannya sih, bakalan ada banyak pembenahan birokrasi gitu. Jadi kalo birokrasinya lancar, kerja di pemerintahan bakalan enak. Soalnya, ada kecenderungan pendapat yang berfikir bahwa kerja di pemerintahan itu semacam makan gaji buta. Padahal sih  ya ngga gitu-gitu amat. Yang makan gaji buta mungkin ada, tapi yang beneran kerja keras banting tulang juga ada. Mungkin emang jarang kan, denger pelayan masyarakat yang dipecat karena misalnya kerjanya suka ngasal, kecuali mungkin pegawai Pemda DKI.

Nah, terus apakah saya sedih karena saya ngga diterima? Ya iyalah. Soalnya ini pertama kalinya seumur hidup saya berminat kerja jadi pelayan masyarakat. Dulu-dulu mah ogah. Dipaksa orang tua sampe capek juga saya kagak mau. Saya pikir, kalau saya mau, saya pasti bisa diterima. Tapi ternyata enggak sodara-sodara. Saya ngga diterima. Walaupun, kalau cerita pada orang, dengan posisi yang saya daftar, mereka seringnya bilang, "Itu kan kamu banget, Ki. Saya doakan kamu diterima." Tapi kenyataannya zoong besar. Yah, sudahlah ini kan emang nasib saya. Iya, saya lagi sedih nih.

Terus kenapa kesedihan saya ini patut dirayakan? Soalnya, habis sedih, biasanya ada bahagia. Entah apa. Hidup saya ngga mulus-mulus amat kok. Rentetan kegagalan saya banyak. Ngga perlu didaftar satu-satu ya, tapi percaya aja ya, banyak. Apa saya bangkit. Iya, pastilah. Ada yang cuma butuh seminggu dua minggu untuk bangkit, ada yang butuh waktu tiga tahun atau lebih, ada pula, luka menganga (*bahasanya mungkin agak lebay, tapi percaya aja ya) yang masih belum sembuh sampe sekarang. Sedih banget ngga tuh. Tapi dengan merayakan kegagalan, harapannya, kesedihan saya akan segera berakhir, dan saya bisa segera membuka pintu rejeki yang lain, yang mungkin memang ditujukan dan akan terbuka untuk saya. Semoga juga, ngga jauh-jauh dari apa yang saya mau, ya Tuhan. *kedip-kedip mata ke Tuhan.

Udah ya, mau pesta es krim nih besok. Siapa yang mau?

Kiki



2 komentar:

  1. Ki masih ada cara untuk jd pembantu presiden... nggebet anaknya presiden

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo nggebet anak presiden apa bukannya nanti jadinya nepotisme, ya? Lagian kok lebih gampang jadi profesional aja dari pada nggebet anak presiden. Saingannya banyak.

      Hapus