Kecanduan Game + Perpustakaan di Hari Sabtu = Malu Banget

            Minggu ini saya sudah bertekad bulat agar dapat segera menyelesaikan skripsi sampai Bab 5 dan secepatnya menghadap ibu DPS tercinta. Namun apa daya, selama beberapa hari ini saya terobsesi untuk mengalahkan rekor kemenangan saya sebelumnya dalam game Minesweeper. Setiap kali saya menang, bukannya berhenti, saya malah semakin terobsesi untuk mendapatkan skor yang lebih tinggi. Keadaan menjadi semakin gawat. Waktu tidur saya berubah. Kali ini bukan karena mimpi buruk. Waktu tidur malam habis hanya untuk menekan keyboards Minerva Jr. Jam 9 malam sampai jam 5 pagi hanya berasa sebagai dua jam saja. 

          Pagi-pagi, sebelum sempat tidur gara-gara pas mau tidur dibangunin temen,”Ki, bangun. Udah waktunya sholat.” Hiks...hiks...hiks... Setelah sholat pagi itu, niat mulia untuk kembali ke jalan yang benar muncul. Saya berencana untuk pergi ke perpustakaan pusat UPT II pagi itu untuk mengerjakan skripsi. Jeng... jeng... jeng.... (backsound lagu Maju Tak Gentar) 

            Jam 8 pagi saya sudah nangkring di atas Kopata nomor 7 yang akan membawa saya ke kompleks UGM. Masuk perpustakaan, saya mengisi daftar tamu dan mendapatkan loker nomor 77. Nomor cantik kan? Bukannya menuju tempat buku-buku teks, saya malah nyelonong masuk ke Sampoerna Corner di lantai 2. Waktu saya masuk, pintunya belum dibuka. Pagi itu, Sabtu, 1 Oktober 2011, saya adalah pengunjung pertama Sampoerna Corner. Hehehe.... Setelah melepas sepatu dan mencoba mengisi daftar pengunjung (namun gagal karena machine error). Saya langsung masuk ke ruang utama. Saya merasa jadi penguasa sementara ruangan itu. Saya akhirnya duduk di sofa, menyalakan TV dan nonton sebentar siaran BBC dan MTV Asia. Bosan nonton berita (agak aneh, tentang kecelakaan mobil di London gitu) dan lagu Asia (cuma dua lagu, lagunya Lady Gaga dan boyband Cina yang kalo dilihat sekilas mirip kolaborasi antara Shinee dan Ada Band). 

            Selanjutnya, TV saya matikan. Saya beranjak menyusuri rak-rak buku di situ. Saya akhirnya mengambil buku ”Catatan Emas 30 Anak Bangsa.” Ini buku yang dulu pernah saya baca, namun belum selesai. Khatam buku ini, saya beralih ke bukunya Pak Obama, “Dari Jakarta Menuju Gedung Putih”. Saya cuma baca bagian awal yang ada Indonesia-nya. Saya merasa agak sebal dengan ulasan mengenai Indonesia dalam buku tersebut. Entahlah, bisa jadi juga karena saya hanya baca sedikit. 

Saya akhirnya kembali bergerilya diantara rak-rak buku tersebut. Saya menemukan buku –maaf saya lupa judulnya- mengenai panduan menonton film, baik sendiri maupun bersama orang lain. Buku tersebut memberi referensi film-film apa saja yang tepat ditonton dalam berbagai keadaan mulai dari putus asa, galau, bahagia, jatuh cinta, pedekate sampai mau melamar. Hebatnya, buku tersebut menampilkan juga review dari film-film yang disarankan beserta quotes menarik dalam film tersebut. 

Ketika saya berada dalam bab “Film apa yang tepat saat anda ingin melangkah ke tahap serius atau berkomitmen.” Intinya, bab ini membahas film - film yang sebaiknya ditonton jika anda ingin membuat pasangan anda terpengaruh film tersebut dan akhirnya memutuskan menjadikan anda sebagai pelabuhan terakhirnya. Tanpa tahu film-film apa saja yang disarankan, saya sudah terlelap. Ruangan dingin, agak gelap, sofa empuk, g ada orang, ditambah kantuk semalam merupakan perpaduan sempurna untuk membuat saya bergegas ke alam mimpi.

Bangun, masih dalam situasi santai, saya ngulet, lihat hp, baru jam 11. Mikir, “Oh, saya tidur hampir dua jam. Okelah, toh masih banyak waktu sebelum perpus ditutup jam 12 siang.” Ngriyip-ngriyip, di sofa sebelah kok ada orang. Kayake lagi ngetik. Saya menyipitkan mata. Berusaha melihat lebih jelas. Pikiran pertama saya,”Oh, cowok. Cakep. Tapi ga ada orang lain ya. Cuma dia doang. Perpus di hari Sabtu emang asyik. Sepi. Lain kali boleh deh tidur lagi di sini.” Kami masih saling bertatapan. Pikiran kedua saya,”Lha kok mas-nya jadi ngelihatin sini terus. Waduh malah ganti posisi ngadep sini lagi. Emang kenapa ya? Jangan-jangan saya ngiler ya? Perasaan enggak deh. Atau saya ngorok. Udah ah, biarin. Lha wong ngga kenal aja.” Kami masih tetap lihat-lihatan. Sempoyongan saya bangun. Jalan ke rak buat naruh buku. Saya balik ke sofa. Ngambil Minerva Jr. yang belum sempat dinyalakan. Kali ini si mas masih terus aja ngelihat. Ngerasa aneh, saya perhatikan dia lagi dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Pikiran ketiga saya waktu itu,”Siapa ya? Kok wajahnya familiar. Kayaknya pernah ketemu di suatu tempat. Siapa ya? Udah ah. Pulang aja. Toh udah mau tutup. Wah, kapan ya, beneran ngerjain skripsi, ngga berakhir dengan nge-game, nulis cerpen, atau malah tidur?”

Saya beranjak keluar ruang utama Sampoerna Corner. Saya kaget. Di beranda, di tempat saya gagal absen tadi, berjubel orang. Berdesak-desakan. Bahkan nyaris penuh. Lho, kok beda 180 derajat dengan keadaan di ruang utama yang sepi mampring. Jangan-jangan mereka ngga berani masuk gara-gara saya tidur. MasyaAllah. Gimana ini? Buru-buru, saya bergegas kembali ke loker dan keluar pintu UPT II. Pikiran keempat saya,”Udah ah. Kan ngga kenal aja. Eh, tapi mas-nya tadi kayake kenal deh. Siapa ya? Bentar, kayake selain itu ada juga yang kelupaan. Apa ya? Aduh ngga tahu deh.” 

Segera saya merepet diantara kendaraan yang macet dan naik angkot yang menuju Jalan Gejayan, tempat kos saya. Nyampe Mekar, saya turun, barulah kesadaran saya mulai muncul. Pikiran kelima saya,”Ya, ampun botol minumku ketinggalan di loker. Yah, botol minumnya mahal lagi. Gimana nih? Saya mencoba nyebrang jalan. Menungggu angkot dari jurusan sebaliknya buat balik ke perpustakaan. Saya panik. Waktu buka perpus tinggal 20 menit lagi. Belum lagi nunggu angkotnya lama. 10 menit kemudian belum dapat angkot, akhirnya saya pasrah,”Ya, udah. Botol minumnya diambil hari Senin aja. Semoga ngga ilang.” Saat saya pasrah itu, tiba-tiba kesadaran saya muncul sepenuhnya. “Ya ampun, mas-nya yang tadi kan teman SMP saya. Pantesan aja dia juga ikut liat-liatan. OMG. Dia kan tetangga saya! Tidaaaakkkkkk!!!!” Gubrakks. Pingsan di pinggir jalan. 

Kamar kos, Yogyakarta
02 Oktober 2011, jam 01.54 pagi

2 komentar:

  1. "..mirip kolaborasi antara Shinee dan Ada Band." Umm.. Baiklah

    BalasHapus
  2. Soale mas-mase rodo mirip Doni Ada Band, manis banget, tapi dandanane koyo Shine, gawe klambi ireng-ireng njuk ono paku-pakune ngono.

    BalasHapus