Kegiatan Saya Sekarang

Dulu, sewaktu masih di Warsaw, saya punya banyak sekali rencana begitu balik ke Bandung. Mulai dari mulai belajar main biola, kursus menjahit, les tango, dll. (Iya, emang ngga ada rencana ngerjain tesis. Soalnya itu bukan rencana, tapi emang uda pasti bakalan dikerjain. Yeah, walau kabur dulunya juga lama). Nah dari semua rencana itu, rasa-rasanya kok ngga ada yang bakalan kesampaian. Kemarin sempat niat buat ambil kursus menjahit di Tobucil, tapi setelah dipikir-pikir lagi, menjahit itu bakalan jadi dalih buat lari dari tesis. Begitu juga dengan belajar main biola. Saya pasti bakalan lebih senang menjahit atau menggesek biola dibandingkan merangkai kalimat buat tesis. Jadi mending ditunda dulu sih.

Kalau tango, sempat pingin berhenti juga. Walau sayang sih, soale teman-teman di kelas dulu sering bilang saya sudah mahir (maksudnya mahir untuk level pemula). Lalu pas chatting sama salah satu teman, dia bilang saya jauh lebih baik dari pada pasangan tango-nya sekarang. Rupanya dia melanjutkan belajar tango setelah kembali ke Austria. Saya juga jadi kepingin kan. Lagian ini bisa jadi olah raga buat saya. Ngga mungkin jadi ajang prokastinasi juga, soale kan cuma sekali atau dua kali seminggu. Saya sudah nyoba nyari-nyari tempat latihan tango, tapi kok ngga ada ya di Bandung. Sempat main ke Gelanggang Remaja di Jalan Merdeka (sebelah BIP), tapi ngga ada tango. Untuk social dance, adanya cuma tari latin. Pengajarnya bilang, mereka ngga ngajar tango karena kebanyakan siswanya mahasiswa, banyak pula yang berjilbab, dan mereka latihan di tempat terbuka. Buat mereka, tango itu terlalu intim dan sensual buat remaja. Biasanya tango cuma dilakukan oleh orang tua di tempat tertutup. Dengg! Saya membatin,"intim dan sensual? Masa sih? Jadi selama ini apa yang saya lakukan? Perasaan biasa aja. Tapi iya juga sih, kalo pelukan di depan umum di sini sepertinya emang bakalan dibakar massa." Yeah, nyawa lebih penting. Jadi sekarang ini latihan tango cuma bisa dilakukan online dan via imajinasi ala Spongeboob gitu. Terpaksa. :(

Blogging? Iya, kemarin sempat shok gitu dengan peralihan Warsaw-Bandung. Jadi kegiatan ini sempat terhenti. Tapi Inshaa Allah sekarang mau aktif lagi. Iya, nulis seminggu sekali. Lagian saya kan juga harus hidup rutin dan rajin. Iya ngga?

Saya juga sempat kepikiran hobi postcrossing juga bakalan berhenti karena alamat saya yang susah dijangkau. Soalnya, dari tiga kartu pos yang pernah dikirim ke rumah dari Warsaw, cuma satu yang nyampe. Yang dua lagi ngga tahu nyasar kemana. Udah gitu, saya juga minta dikirimi kartu pos sama teman di Jepang dan Korea, belum ada satu pun yang nyampe rumah. Kangen juga sih perasaan bahagia pas nerima kartu pos. Dulu pas di Warsaw, ada kotak surat yang gedhe banget gitu di asrama, jadi kerjaan saya begitu pulang kuliah, pasti ngacir ke bagian kotak surat itu. Sekarang, kalo dikirim ke alamat saya di rumah, pasti bakalan lama sampainya. Kalo dikirim ke kos, kasihan pak posnya, soalnya seringnya ngga ada orang pas siang di kos. Kalo digeletakin aja, takut kartu posnya rusak kena panas dan ujan, atau jangan-jangan malah ilang dipungut anak-anak yang suka main di depan kos. Dikirim ke kampus? Mending ngga usah aja deh.

Kotak surat di asrama mahasiswa saya

Yeah, karena kebingungan itu lah, pada akhirnya muncul ide mendadak buat sewa PO.BOX aja. Ngga tahu kenapa, tiba-tiba ide ini muncul begitu saja. Lalu pas googling, saya tahu lah kalo banyak juga postcrosser di Indonesia yang memanfaatkan jasa PO.BOX ini. Alasan mereka kebanyakan sama kayak saya. Lalu dari mereka, saya tahu kalo biaya sewa PO.BOX ini cukup murah. 150 ribu rupiah per tahun. (Biaya sewa pertahun 120rb dan biaya bikin kunci 30rb). Kalo dihitung-hitung per bulan biaya sewanya 10rb. Murah kan, 10rb itu harga bakso satu mangkok. Jadi kemarin saya memutuskan untuk bikin PO.BOX ini.

Pada awalnya, saya berniat untuk bikin di kantor pos dekat gedung sate aja yang lebih dekat dari kos saya. Tapi ternyata di situ ngga ada dan saya malah disarankan ke kantor pos di jalan W.R. Supratman. Lokasinya jauh sih dan harus dua kali naik angkot. Tapi saya pikir ngga apa-apalah, toh dekat dengan Toga Mas dan Rumah Buku. Saya juga hampir tiap minggu ke situ. Jadi sama aja. 

Proses sewanya pun gampang. Cuma ditanya-tanyain buat apa dan disuruh ngisi surat pernyataan aja. Lalu bayar. Sayangnya, saya ngga bisa milih nomor yang cantik. Jadi cuma dapat yang seadanya gitu. Tapi okelah, lokasi kotaknya di luar gitu, jadi saya bisa ngambil isinya kapan aja, ngga harus di jam kerja. Ngga masalah juga minggu-minggu saya ke kantor pos.

Kotak surat saya sekarang :)

Nah, sekarang, saya bisa minta teman-teman saya, anak-anak Erasmus UW buat ngirimin saya kartu pos dari negara mereka masing-masing. Pasti asyik nih. Lalu pas kemarin saya mengajukan alamat di www.postcrossing.com, alamat yang saya dapat adalah alamat kelas 4 SD di Jerman. Jadi mereka sekelas, akan belajar Bahasa Inggris dan negara lain dari kartu pos yang mereka terima. Lalu kartu pos tersebut akan mereka tempel di dinding kelas. Jadi mereka akan belajar tentang Indonesia dari kartu pos saya. :) Nah, gimana saya bisa berhenti kalo penerima kartu pos saya nantinya anak-anak satu kelas gitu. Guru kelas mereka cerdas banget ya, punya ide semacam itu.

Kegiatan lain : TESIS. Saya sudah diancam DO nih sama kampus. Iya, soalnya saya hidup dari beasiswa. Jadi mereka (dan saya juga pastinya jauh-jauh-jauh lebih) pingin saya cepat-cepat lulus. Jadi tesis ini harus jadi kegiatan utama. Yang lain cuma selingan. Iya, kegiatan selingan emang biasanya lebih asyik. Masa-masa tesis emang masa-masa penuh godaan. Yang tabah, ki! :)

4 komentar:

  1. Kantor pos jauh harus naik angkot 2 kali. *berasa sejauh2 naik angkot, tetap gak akan ketemu. Lol.

    BalasHapus
  2. aku juga baru2 ini suka sama tango dance, tapi berasa aneh latihan dengan pasangan imajinasi.. jadinya sekang nontonin tango dance di youtube aja LOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Bener banget. Soale di sini ngga banyak cowok yang suka dance (maksudnya social dance yang berpasangan). Iya, aku juga belajar di youtube sama coba ingat-ingat yang pernah diajari. Takut lupa soalnya. Salam kenal ya :)

      Hapus