Karma (atau mungkin Kuwalat)

Mau cerita tentang nasib external disk saya tercinta. Jadi sekarang, si dia lagi dibawa sama temen, buat dibenerin sama kakaknya si temen. Terakhir sih temen ini sms, katanya kakaknya menyerah. Beliau ngga bisa benerin external disk saya. Sedih banget nih. 

External disk saya yang manis nian itu entah kenapa tiba-tiba ngga kebaca di komputer. Malah ada tulisan, kalo mau baca, saya musti format si external disk ini. Saya ngga mau lah. Itu namanya bunuh diri. Saya nyimpen semua file-file penting hidup saya di situ, kayak foto-foto. Apalagi folder foto-foto di situ banyak pake banget. Saya satu-satunya yang punya koleksi semua foto-foto KKN lengkap. Foto kegiatan study visit juga saya punya lengkap. Soale saya ngopi foto dari semua orang, tapi kayaknya ngga ada satu pun orang yang ngopi dari saya (soale isinya foto saya semua).

Saya jadi kepikiran nih, jangan-jangan saya kuwalat nih. Atau kena karma. Soale malam sebelum si external disk ini rusak, saya masih nonton film semalam. Kalo kena virus, virus dari mana? Malamnya baik-baik saja gitu.

Saya mikir kuawalat karena beberapa minggu sebelumnya, ada orang yang minta foto-foto saya (ups, ralat, maksudnya foto kegiatan saya). Dan karena saya bingung harus ngasih yang mana, lagian si orang tersebut juga ngga spesifik minta yang mana, saya bingung kan. Berarti saya musti nyortir beberapa foto dari semua koleksi-koleksi foto-foto yang jumlanya hampir 16 Giga itu. Pekerjaan berat. Karena waktu posisi external disk saya ngga di meja, tapi di lemari, saya mikir besok-besok aja deh ngasih fotonya. Lha ternyata, karena waktu itu ada teman yang nginep yang lumayan lama di kos, kami asyik ngobrol dan main, sayanya malah lupa. Saya tanyain lagi ke orang yang minta, masih butuh ngga fotonya, ngga dibalas. Ya sudahlah. Apa iya saya kuwalat karena mengabaikan permintaan orang, padahal mungkin itu penting banget buat dia. Maaf sekali, saya beneran lupa.

Atau gara-gara saya kebanyakan nonton film, ngopi film dari teman yang tiada habisnya, dll makanya external disk saya disingkirkan untuk sementara dari hadapan saya. Biar saya lebih konsentrasi untuk hal lainnya. Semoga aja yang ini. External disk saya cuma disingkirkan untuk sementara aja. Beberapa bulan ke depan, dia akan baik-baik saja dan sehat seperti sedia kala dan data-data saya terselamatkan. 

Bisa ngga sih kalo dia dibongkar untuk menyelamatkan si data? Soalnya data-datanya harus selamat. Di situ banyak foto-foto lucu saya dan teman-teman yang ngga penting banget buat dicetak, sayang buat dicetak, tapi asyik buat dilihat-lihat. Iya, foto-foto jaman alay. Lalu ada juga foto sepupu-sepupu yang masih imut-imut meski sekarang udah pada bandel-bandel. Tuhan, tolong ya....

Kiki

2 komentar:

  1. Alhamdulillah saya menemukan blog ini :)
    Saya Ilham mbk, saya lagi apply untuk kuliah S2 di univ. of Warsaw utk oktober ini mbk.
    Kalau mbk berkenan, saya ingin nanya2 sm mbk ya, boleh gak mbk kita komunikasinya lewat email aja, ini email saya mbk praja.ilham@gmail.com

    makasih banyak sebelumnya mbk Kiki

    BalasHapus
  2. Udah aku balesin ya emailnya. :)

    BalasHapus