Burning the Bridge

Beberapa hari ini, saya galau. Bukan, bukan, bukan, bukan masalah cinta atau tesis sih. Yang itu udah ngga usah dibahas. Galau saya ini masalah pekerjaan sih. Haish, udah mikir kerjaan padahal lulus aja belum. Ya, ternyata, saya tipe orang yang ngga bisa gerak kalo di depan saya masih belum jelas. Dulu saya lulus S1 saat sudah diterima S2. Jadi mau ngga mau harus lulus. Lulus deh. Lha sekarang, depan saya buram. Jadi saya ngga maju-maju deh. 

Saking ngga jelasnya, saya juga udah ngelamar kerja ke banyak tempat. Pas ngelamarnya pede dan berfikir positif aja. Pas diterima, bingung, karena masih ngga jelas kapan lulusnya. Hadeuh. Maunya tuh pas udah lulus ntar udah jelas mau ke mana. 

Sebenarnya, kemarin-kemarin, saya pingin banget kerja di perusahaan. Kalo lihat teman-teman yang sudah membangun karir di perusahaan besar, rasanya pingin juga. Hidup saya kok gini-gini aja ya. Sungguh, kehidupan ala profesional muda yang menduduki jabatan penting di perusahaan besar itu sangat mengundang saya. Pingin pake banget. Akhirnya, ya udah deh, kemarin saya masukin banyak aplikasi pas ikutan job fair ITB, meskipun sama seperti pas ikutan job fair lainnya, dalam hati bilang, "pekerjaan impian saya itu kemungkinannya kecil ditawarkan dalam job fair. Tapi ya udah, dicoba aja.". Ada beberapa sih yang dipanggil. Ada beberapa juga yang saya ngga lolos. Nah, ada satu perusahaan internasional berbasis teknologi asal Singapura yang kebetulan saya suka banget sama tes seleksinya. Proses seleksinya ngga biasa. Lucu dan unik. Saya suka. Apalagi, diantara orang yang saya kenal pas tes tertulis, cuma saya yang dipanggil sampai wawancara HR. Tapi saya ragu, saya suka perusahaannya. Tambahan lagi ada kesempatan berkarir di Singapura pula.  Tapi, tapi, tapi, entah lah. Rasanya kok berat ya. Jujur, saya ngga terlalu ngerti posisi yang saya lamar. Hahahhahaha... Saya ngga ngerti kerjaannya kayak apa. Bisa sih belajar. Tapi kok kayaknya saya ngga akan bisa excellent di bidang itu. Jadi, selama seminggu kemarin, saya curhat kemana-mana, berharap ada orang yang mau memberi pembenaran untuk pilihan saya. Untunglah, saat terakhir saya mendapatkannya di saat mayoritas orang bilang untuk jalani dulu prosesnya, ada satu yang bilang untuk mundur aja. Akhirnya, saya beneran mundur.

Lalu mau saya apa? Ada sih yang saya mau. Tapi ngga bisa diomongin di sini (Ini rahasia saya sama Tuhan.) Masalahnya, kualifikasi untuk posisi itu sangat tinggi. Dan saya ngga yakin bisa juga. Tapi yang ini beda, saya berniat untuk mengusahakan kok. Beneran. Masih belum mau menyerah.

Nah, kalo ingat-ingat masa lalu, kayaknya saya bukan tipe yang bisa lirik kanan kiri atau lihat belakang gitu. Saya cuma bisa fokus di satu hal dan kejar terus. Kalo pingin ini itu, rasanya malah kacau. Sekarang juga sih. Jadi, ya udah, sekarang mulai fokus. Terima kasih juga untuk Tuhan dan simbah buyut, sudah diingetin untuk fokus saja. Takut nyesal? Iya banget. Makanya saya nulis blog ini buat katarsis. Saya butuh tulisan saya ini dibaca orang juga sih. 

Jika saya terus maju dan mengusahakan yang terbaik, ngga akan ada penyesalan kan? Berdasar pengalaman, pada akhirnya semua tercapai kan? Iya sih, seringnya datang terlambat. Makanya harus bersiap, jika kesempatan datang tinggal lakukan. Kalaupun ngga tercapai, biasanya juga bukan karena saya patah semangat, tapi karena saya udah ngga mau lagi aja. Rencana saya berubah. Jadi sekarang, saya mau maju terus pantang mundur. Bahkan saya sudah membakar jembatan biar saya ngga nyesal dan tetap maju terus karena dreams are not negotiable. 

Foto dari website-nya Paulo Coelho.
 
Ya Tuhan, saya cuma mau yang satu itu aja. Itu rencana utamanya. Plan B? Plan B saya adalah usahakan terus Plan A sampai dapat. Huahaaha....

Kiki

2 komentar:

  1. saya pun menerka yang satu itu ......
    pokoknya kamu udah tau... hahahaha.... :D

    BalasHapus