She is Beautiful

Siapa? Orang yang ada di hadapan saya. Bukan! Saya bukan ngelihat cermin. Dia beneran orang yang saya temui. Di perpustakaan. Beneran cantik banget. Saya aja sampai beberapa kali ngelirik dia saking cantiknya. Bukan. Bukan karena cantiknya kebangetan apa gimana, tapi karena saya beneran ngga tahu apa yang bikin dia cantik. 

Iya, saya sudah mikir, apa ya yang bikin dia cantik banget. Soalnya, dia biasa banget. Bahkan saya ngga ngeh kalo dia cantik beberapa saat sebelum dia ngobrol sama mas-mas di sebelahnya. Pada waktu ngobrol itu lah saya sadar, orang yang ada di depan saya ini cantik banget. Pasti bosan ya, dari tadi saya ngomong cantik-cantik melulu tapi ngga ada bukti. Untuk pengikut no picture=hoax, percaya aja deh sama saya ya. Soalnya creepy banget kalo saya minta foto sama dia. *padahal alasannya karena takut kebanting

Lalu secantik apa dia sampai saya abadikan di blog? Nah, itulah yang saya bingungkan. Dia ngga kayak Pevita Pearce atau Winona Ryder yang orang bakal noleh kalo dia lewat gitu. Orang saya yang di depannya aja awalnya ngga sadar. Dia juga ngga make make up sama sekali lho, bukan no-makeup-makeup. Waktu itu saya mikir, apa karena giginya putih banget ya? Ngga juga sih. Rambutnya juga biasa aja. Bajunya, biasa juga. Semuanya berasa effortless dan biasa aja gitu. Bukan cantik glamor sensasional kayak selebritis gitu. Jauh banget malah.

Nah, pada waktu dia ngobrol sama cowok di sebelahnya itulah, saya juga ikutan nimbrung. Dia ramah dan baik banget. Gimana ya? Kelihatan tulus banget gitu. Dia juga kelihatan sekali menaruh perhatian pada lawan bicara dengan sepenuh hati gitu. Dia juga kelihatan sangat menghormati lawan bicara dan ngga sok tahu, apalagi angkuh dan arogan. Ngga kelihatan dibuat-buat juga. Apa itu ya yang bikin dia jadi cantik banget? *nunduk. Gimana sih ngilangin arogan dan angkuh?

Enggak tahu apa ya yang bikin dia cantik banget. Apa kayak yang dibilang One Direction, you don't know you're beautiful. Tapi enggak ah, dia tahu banget dia cantik, dan bagaimana menggunakannya. Iya, dia tahu banget kalo dia menarik. Atau karena dia cerdas? Kayaknya sih enggak juga. Dia mungkin pintar, tapi bukan yang pintar banget ala ala Hermione gitu juga sih.

Jadi, apa sebenarnya yang bikin dia cantik? Ngga tahu. Mungkin kayak prinsip Gestalt, 'keseluruhan bukanlah penjumlahan dari bagian-bagiannya'. Jadi kalo dianalisis satu-satu, mungkin ngga akan ketemu apa yang bikin dia cantik. Tapi kalau dinilai keseluruhan, dia cantik. Cantik banget malah. 

Jadi kesimpulannya apa? Enggg... Enggak tahu. Terserah kalian aja. *penulis tidak bertanggung jawab. Tapi emang iya, ngga ada kesimpulan apa-apa. Awalnya saya analisis satu-satu biar bisa saya contoh. Biar saya jadi cantik juga. *ehem-ehem. Tapi saya malah bingung. Bingung juga tulisan ini mau ditutup gimana. Udah aja ya. Bye...

ps: Makin lama blog ini makin ngga mutu aja deh. Ini malah meng-gibah. :)


Tidak ada komentar:

Posting Komentar