Kangen

Ngga sekarang, tapi sudah sejak bulan lalu sebenarnya. Saya kangen rumah. Iya kangen sekali. Kangen ibuk yang bawel, bapak yang cuma diem-diem aja, adek-adek yang berisik, tukang makan, dan hobi mengumbar perut mereka yang buncit.

Rencana pulang tahun baru sudah sejak dua minggu yang lalu. Tapi dasar saya tukang prokastinasi, saya ngga beli-beli tiket. Soalnya waktunya belum pasti. Iya, rencananya sih mau nyelesein semua urusan di sini dulu sebelum balik. Tapi mau bagaimana lagi sodara-sodara, urusan di sini belum kelar juga. Ditunda-tunda terus sih. 

Iya, tapi sekarang saya kangen berat kok sama mereka. Saya mau pulang aja deh. Kayake ngga masalah kan kalo saya pulang seminggu gitu. Lha wong selama ini juga saya cuma nyante-nyante sama main-main gitu. Rasanya iri banget sama teman yang rumahnya dekat. Saya juga pingin tiap hari bisa pulang ke rumah. 

Saya juga kangen lho sama masakan rumah. Apalagi sekarang saya lagi sakit gigi. Gigi bungsu yang tumbuhnya miring gitu. Kata dokternya sih suruh nyabut soalnya karena tumbuhnya miring, pipi sebelah dalam jadi sering kegigit, mana tumbuhnya mendorong gigi sebelahnya, jadi sakitnya kemana-mana gitu. Tapi saya ngga mau dicabut, habis, masa gigi baru tumbuh udah dicabut. Jadi ya, udah, dibiarin aja deh gigi. Semoga kalo tumbuhnya udah banyak ngga bikin sakit lagi. Jadi kalo di rumah, sakit gigi bakalan dimasakin makanan yang empuk-empuk. Di Bandung, cuma bisa bikin bubur dan puding instan. Hiks.. hiks...hiks.....

Nah karena puang mendadak, ngga tahu gimana ini saya pulangnya. Semoga saya dapat tiket kereta ya :)

Kiki

1 komentar:

  1. Aku aja udah pulang lagi lho. Ternyata lesku libur sampai tgl 5. Ayo kita makan2 di madiun atau magetan.

    BalasHapus