Saya dan Bandung, Sekarang


Ngga kerasa, sudah dua minggu lebih saya kembali ke Bandung. Saya? Walah, waktu dua minggu dihabiskan dengan tidur-tiduran dan belanja. Iya, saya sakit. Ngga oke deh pokoknya, sembuh yang satu datang yang lain lagi. Sempat pula muntah-muntah ngga jelas di got depan Cipaganti pas mau nonton di Ciwalk. Gila, mimpi juga ngga pernah kalo saya bakalan bisa muntah di jalan umum. Malu banget. Mana menjijikan pula.

Ternyata, saya cukup terkenal dikalangan ibu-ibu penjual nasi dan mas-mas pedagang nasi goreng. Pada nanyain gitu kok saya lama ngga kelihatan. Aduh, malu nih.

Oh ya, asyik banget di Bandung tiap sore hujan deras. Jadi meski siangnya panas banget, sore di sini lumayan sejuk. 

Rasa-rasanya, Bandung ngga terlalu berubah banyak. Iya sih, saya melihat ada beberapa taman yang sudah diperbaiki, tapi di banyak tempat masih sama kayak 6 bulan yang lalu. 

Pada umumnya sih Bandung sama aja :
1. Tetep macet dan rame. Di beberapa tempat, saya tetap ngga bisa nyeberang jalan.
2. Oh ya, bapak-bapak yang suka tidur di depan toko-toko Dipatiukur juga masih ada, cuma rambut beliau makin menipis saja.
3.  Akhirnya udah main ke museum KAA dan Perjuangan Rakyat Jabar. Ngga nyangka ternyata museumnya bagus banget. 
4. Iya, jalan depan kampus makin bersih, tapi tetep aja sulit buat pejalan kaki, soalnya kiri kanan jalannya dipakai buat parkir mobil. Mana yang lewat situ kebanyakan juga mobil. 

Ngga tahu nih mau nulis apa lagi. 
Udah aja ah.

Kiki

Tidak ada komentar:

Posting Komentar