Balik Lagi, Lalu Pindah

Yuppi, saya balik lagi nih buat nulis di sini. Ternyata ngga nyampe sebulan saya cuti nulis di sini. Jadi pengumuman di pos sebelum ini, itu lebay. Cuma sebulan gini. Yah, mau gimana lagi, soalnya pada waktu itu saya pikir bakalan lama, berbulan-bulan gitu bakalan ngga nyentuh blog. Ternyata.... Sudah lah.

Ganti topik.

Jadi, malam ini adalah malam terakhir bagi saya buat tinggal di asrama ini. Di kamar ini. Sedih banget. Kamar ini benar-benar nyaman. Pemandangan di depan jendelanya hutan gitu. Itu kan impian. Buka jendela pagi-pagi, disambut rimbunan dedauan. Iya sih akhir-akhir ini yang ada cuma ranting-rantingnya doang. 

Asrama saya ini letaknya dipinggiran kota. Ngga terlalu banyak bangunan tinggi di sekitar sini. Sebenarnya banyak, cuma kebetulan aja, saya kebagian di sisi yang menghadap ke taman. Jadi pemandangannya bagus.  Pas pertama datang, agak gimana gitu, soalnya dari luar bangunannya jelek. Gedung tua yang terbengkalai. Tapi ternyata dalamnya bagus banget. Yah, ngga bagus-bagus amat sih, tapi sangat nyaman untuk ditinggali.

Ini gedung asrama saya, Dom Studenta 1.

Jalan menusu asrama, di awal musim gugur.

Bagian resepsionis asrama.

Toko di asrama.

Dapur asrama yang sering aja tempat pesta a la anak-anak Asia (non alcohol party).

Ruang buat nyuci.

Saya suka banget sama kamar saya yang ini. Walaupun oleh banyak orang kamar ini sering dijadiin tempat pelarian dan penampungan oleh orang-orang. Kata Popy, roomie saya, kamar ini fengshui-nya jelek. Suka mengundang tamu ngga diundang gitu. Bayangkan aja nih, dulu belum ada sebulan tinggal di sini, ada serombongan mbak-mbak dan mas-mas bule mabuk merangseng masuk ke kamar ini. Mereka mengundang kami berdua buat ikutan mereka pesta gitu di kamar sebelah. Padahal udah jam 12 malam. Kami berdua aja udah rapi di dalam selimut, lengkap dengan masker dan obat jerawat. Mau party? ;(

Lorong depan kamar saya.

Ini kamar 515 yang kadang jadi tempat pengungsian orang-orang yang mencari suaka.

Suasana dalam kamar di musim ujian, saya dan Popy. 
Prokastinasi belajar dengan poto-poto.

Gara-gara kejadian itu, tiap mau tidur akhirnya kami selalu ngecek pintu. Jangan sampai pintu kamar tidak terkunci. Takut ada segerombolan orang aneh yang masuk tengah malam. Ngga sampai sebulan, pagi-pagi, pintu kamar kami diketuk oleh cewek Ukraina yang baru datang ke asrama buat minjem username dan password internet. Padahal letak kamar tuh cewek jauh banget dari kamar kami, satu lantai sih, tapi tetap aja jauh. Kok bisa-bisanya pintu kamar kami yang diketuk. Kami ngga denger pintu kamar lain diketuk tuh. Karena internet saya lagi ngga bisa dipake, akhirnya dipinjamkanlah punya Popy, besoknya, internet Popy ngga bisa dipake. Entah kenapa. 

Kejadian aneh yang ketiga yaitu ada boy across the door yang tiba-tiba menyapa saya yang baru selesai mandi buat minjam roti. Waktu itu agak-agak bingung gimana gitu. Haahhh, minjem roti? Ternyata dia bingung karena toko yang di bawah ngga jualan dan dia butuh makan. Jadi ya, akhirnya dia minjem roti ke saya. Lha bayangkan sodara-sodara, diantara semua penghuni lantai ini yang jumlahnya puluhan, kok bisa-bisanya minjem ke saya. Yah, tapi akhirnya sama orang ini kami berteman, di awal, kami sempat mengira dia pangeran dari Arab atau bapaknya raja minyak karena sepertinya di negaranya sana, dia selalu dilayani oleh dayang-dayangnya gitu. *mengkhayal abis.  Tapi ngga tahu juga sih, ngga berani nanya. 

Selain kejadian aneh yang tek terduga ini, kamar ini juga jadi semacam tempat pelarian buat orang-orang mencari suaka. Sering ada teman yang ngungsi ke kamar ini buat bikin esai. Mencari ketenangan gitu. Belajar. Kabur karena teman sekamarnya bau dan berisik. Ada juga Wahyu, yang tengah malam pindahan belajar di sini gara-gara di kamarnya sedang berlangsung perundingan antara delegasi dari Asia Selatan untuk merencanakan travelling waktu liburan semester. Yang lebih parah, teman sebelah kamar, si Ace, pernah ngungsi tengah malam buat belajar gara-gara teman sekamarnya sedang having sex with his girlfriend padahal dia ada ujian buat besok pagi. Wahahahaha.....  Lalu ada juga beberapa orang yang entah kenapa, pulang dari mana-mana langsung menuju ke kamar ini, bukan ke kamar mereka sendiri. Ngga ngerti deh. Bener. Feng shui kamar ini jelek. 

Karena kamar ini berpotensi mengundang orang, kami jadi sering ada acara tidur bareng. Tyas dan Kinan adalah duo yang sering bilangnya sih cuma bentar, pada akhirnya baru pulang subuh. Ngelunjak banget gitu. Bahkan yang dari luar asrama ini juga pernah merasakan tidur di kamar ini, kayak Katon dan Imas. 

Kamar ini juga punya kegiatan rutin tiap bulan. Kalo di dapur sering ada international dinner dadakan tiap bulan, maka di kamar ini sering ada 'makan es krim sisa international dinner bareng dadakan tiap bulan'. Karena hampir tiap bulan saya dan Popy berinisiatif untuk beli es krim atau buah aja karena ngga bisa masak. Nah, karena beli es krim-nya selalu kebanyakan, padahal sebenarnya sengaja, akhirnya di makan berempat dilengkapi dengan sesi curhat bersama dan mendengarkan lagu yang diputar oleh dj Popy. Ngga nyangka, ternyata ini jadi acara rutin tiap bulan. 

Salah satu international dinner dadakan.

Tradisi pesta es krim, curhat, dan nyanyi-nyanyi.

Selain tradisi makan es krim, kami berempat juga punya tradisi foto-foto di tangga, di tangga antara lantai 5 dan 4. Soalnya di situ yang pencahayaannya bagus. Gara-gara foto-foto ini, saya jadi belajar dandan. Beli beberapa peralatan make up juga di sini, mumpung ada yang ngajarin. Saya juga punya dress. Iya, cuma buat sesi foto. *nunduk.

Ah ya, karena kenal banyak orang yang masak, terutama Kinanti dan Tyas yang jago masak. Juga ada dr. Prakash dan Arifa yang suka ngasih makanan, saya jadi doyan makanan Asia Selatan. Masakan mereka enak. Kalo dr. Prakash pulang, saya pasti kangen masakannya. Soalnya kalo dia lagi masak, saya pasti minta, bilangnya sih mau icip-icip, tapi nyicipnya berkali-kali. Jadinya ya, banyak. Habis enak lho, beneran.

Kalo masakan saya, gimana jadinya? Yang berani bilang masakan saya enak cuma Popy. Tapi saya curiga ada yang salah sama lidahnya Popy, soalnya semua makanan dibilang enak sama dia, selama makanan itu asin atau pedas dan pastinya gratis. Lidahnya ngga bisa dipercaya. Pernah sekali masak sop ayam enak banget, tapi itu semua berkat cobek turun temurun milik simbahnya Kinan yang saya pinjam buat ngulek bumbu sop.

Masakan saya yang lainnya juga serupa ini kok. ;(

Jadi intinya, besok malam, saya sudah ngga akan ada di kamar ini. Saya akan menempati tempat yang lain. Tempat yang saya harap akan semenyenangkan tempat ini. Dan teman sekamar saya? Saya ngga ada bayangan teman sekamar saya bakalan seperti apa. Tapi pasti dia orang baik. 

Kondisi kamar yang akan ditinggalkan.

 Saya pasti bakalan kangen sama kasurnya yang nyaman.

Oh ya, saya juga tadi baru aja naik ke lantai 10. Lantai teratas gedung ini. Habis saya selalu penasaran seperti apa laintai teratas gedung ini. Ternyata sepi dan agak seram gitu. 

Pemandangan dari lantai 10 asrama.

Selain karea fisik bangunannya, saya juga suka orang-orang di asrama ini. Karena banyak yang berasal dari luar Poland, saya jadi kenal banyak orang dari beberapa negara. Sempat gegar budaya juga sih. Banyak juga drama yang terjadi. Adegan kamar mandi juga ada. Lengkap lah. Nanti, saya pasti bakalan kangen.

Belum pergi aja udah kangen. Ngga mau beres-beres barang-barang nih. 

Kiki

Tidak ada komentar:

Posting Komentar