Kuku(Jempol)ku Cantik Sekali

Terlihat bedanya kan?

Beberapa waktu yang lalu, pas main sama Tyas di Zlote Tarasy, salah satu mall terbesar di Warsaw, saya mendapatkan kejutan dari seorang mbak-mbak. Pada awalnya, dia ngasih saya dan Tyas semacam sabun, sampel dari produk yang ditawarkan. Tiba-tiba si mbak ini minta saya menunjukan kuku, ya udah akhirnya saya acungkan jempol tangan kiri saya. Habis si embaknya bilang bakal menunjukan sihir gitu. 

Begitu saya kasih jempol, langsung deh digosok-gosok sama semacam batu panjang gitu. Katanya sih dari laut mati. Sambil gosok-gosok kuku saya, si mbak ini bilang Abrakadabra segala. Hasilnya, kuku jempol saya jadi cantik sekali. Terlihat bedanya kan sama kuku jari yang lain? Selanjutnya bisa ditebak, si mbak ini promosi produknya dan ngasih diskon segala. Cuma 100 Zloty (sekitar 400.000 Rupiah). Wuiihhh.... 

Pas di konter, saya ngga minat buat beli. Namun begitu nyampe asrama dan dilihat berkali-kali, saya jadi pingin. Ya ampun, kuku saya jadi cantik banget. Jadi punya hobi baru nih, ngelus-ngelus jempol. Cantik banget. Selama beberapa hari, saya mikir beli ngga ya? Sebenarnya murah sih, tapi masa iya 400rb cuma buat kuku. tapi ya..... Pingin... pingin... pingin....

Dulu, saya bangga sama tangan saya. Beberapa teman suka bilang kedua tangan saya cocok untuk iklan sabun cuci. Yang masuk TV cuma tangannya doang. Ngga kepikiran sama sekali si bagian jempol ini bakalan menonjol cuma karena satu produk kecantikan. Gara-gara si jempol ini jadi cantik sendiri (yang lainnya engga), jari-jari yang lain jadi berasa buruk rupa. *Aduh jadi beneran pingin beli nih.

Saya jadi ingat ada satu cerita tentang lima orang sahabat. Mereka berteman selama beberapa tahun. Mereka bersahabat, tapi ternyata, jauh di dalam lubuk hati masing-masing, mereka bersaing. Mereka berusaha mengimbangi teman yang lain. Salah satu dari mereka adalah saya. Beberapa tahun yang lalu, sewaktu keempat teman-teman saya lulus satu-persatu, saya stres. Bahkan mencapai tahap depresi, insomnia dan lebih parah lagi mati rasa. Saya ngga bisa ngapa-ngapain.

Satu-persatu teman-teman saya lulus. Selanjutnya, ada yang diterima kerja PNS, beberapa lanjut S2, ada pula yang mendapatkan tawaran dosen untuk lanjut S2 dengan beasiswa. Saya ngga bisa ngapa-ngapain. Saya iri setengah mati. Saya juga bingung karena saya ngga mungkin membenci mereka. Mereka orang-orang terdekat saya. Jadi selama beberapa waktu saya menghindari mereka. Jika diajak main, saya lebih sering menolak dengan dalih,"Aku sedang meninggalkan kehidupan duniawi. Jadi kalian main sendiri saja." Padahal sejujurnya saya malu. Bahkan sampai sekarang, saya malu kalau harus membicarakan skripsi dan proses kelulusan saya. Buat saya ini aib.

Tapi ternyata, anggapan saya pada saat itu bahwa saya buruk sekali, karena saya bersama-sama dengan orang-orang yang telah lulus lebih dahulu sementara saya belum. Saya juga ngga mengurung diri di kamar terus-terusan. Saya malah akrab dengan teman-teman yang juga belum lulus (Alhamdulillah saat saya menulis ini, semuanya telah merasakan memakai toga di GSP). Saya hanya kabur karena saya merasa paling buruk rupa diantara teman-teman saya yang lain. 

Lalu sekarang, apa ada diantara kita orang yang sedang melarikan diri? Jawabannya iya kan? Saya tahu beberapa orang. Salah satunya saya. Saya juga masih lari. Atau mungkin sembunyi. Iya, sekarang saya sedang lari dan sembunyi. Sembunyi dari teman-teman saya juga. Saya tidak seperti apa yang mereka sangka. Saya tidak mau mereka melihat saya yang sebenarnya buruk rupa ini. Bersama mereka, saya akan terlihat semakin buruk. Kenapa ngga menyamai mereka saja? Sayangnya, ini tidak semudah membeli gosokan kuku (kita sebut saja demikian) yang meskipun harganya mahal, namun paling tidak bisa saya beli. Tapi kalau mau lari terus, mau sampai kapan? 

Ok, lupakan pertanyaan di atas. Pertanyaan yang lebih penting, "SEBAIKNYA SAYA BELI GOSOKAN KUKUNYA NGGA YA? SOALNYA NGGA ADA DI INDONESIA. MANA PRAKTIS DAN BISA DIPAKAI SHOLAT LAGI." *Galau berat.

4 komentar:

  1. Belilah ki. Sekali gosok, bisa bikin kamu jadi kontemplatif gini, plus berbuah tulisan juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang dip, sudah masuk daftar belanjaan kok.

      Hapus
  2. "Aku sedang meninggalkan kehidupan duniawi" .... ehm... faking iki, faking, kpan kamu bilang begituu??

    Aku saiki sing meninggalkan kehidupan duniawi di tengah hantu tesis >0<

    btw, kok bisa dipake sholat emange kui bahane opo?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ima, aq bilangnya pas naik motor hbs sunmoran d fakpsi, pas km mau ngajak aq k pesta nikahannya siapa gitu, lupa.
      terus komenmu,'km ngapain meninggalkan kehidupan duniawi? Km mau jd tong sang chong?'.
      Inget g? Km boncengin aq.

      Hapus