Duh Cinta, Kok Kamu Mahal Banget Sih?

Kemarin, sembari menunggu foto titipan temen yang mau dicetak di Seruni, saya main-main ke Gramedia depan BIP (kayaknya kependekan dari Bandung Indah Plaza). Di Gramedia, saya cuma niat beli kartu pos (yang ternyata enggak ada) dan lihat buku-buku, bukannya beli. Emang sih, ada beberapa buku yang mau dibeli, tapi mending belinya di Toga Mas dan Rumah Buku aja, yang ada diskonnya. Hehehehe.......

Niat ngga beli itu pun akhirnya berubah menjadi niat pingin banget beli waktu saya lihat buku serinya Lonely Planet yang judulnya Poland. Untungnya, plastik penutup buku itu udah robek, jadilah saya mengintip membaca buku itu banyak beberapa halaman. Buku ini bisa jadi semacam pegangan buat saya kalo mau main-main ke Polandia. Petunjuk yang dikasih di dalamnya mendetail dan jelas. Sayangnya, untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak, buku yang tinggal sebiji itu mahalnya ampun-ampunan. Harganya dalam rupiah hampir 400rb. Mana mampu saya beli. Padahal harga asli yang tertera di bukunya cuma 14 poundsterling atau 24 US dolar. Saya juga menbandingkan dengan seri Lonely Planet semacam Portugal atau Roma yang harganya hanya seratusan ribu. Kenapa yang Polandia mahal banget sih? Jahat sekali. Akhirnya untuk beberapa halaman terpaksa saya baca di tempat. 


Kenapa yang judulnya Poland mahal banget?

Berhubung saya ngga mungkin beli buku di atas, ya udah lah saya akhirnya ngacir ke bagian kamus. Siapa tahu saya menemukan kamus bahasa Polandia atau lebih bagus lagi kalau ada buku semacam Polish for Dummies gitu. Nyari-nyari. Nyari-nyari lagi. Bolak-balik ngeliatin rak, ngga ada kamus Bahasa Polandia. Kamus yang ada cuma bahasa Inggris, Belanda, Prancis, Jerman, Jepang, dan Korea. Yah, maklum lah, Polandia emang ngga populer, baik untuk tujuan belajar maupun wisata. Ngga ada juga artis Polandia yang ngetop di tanah air. Pangsa pasar untuk kamus Bahasa Polandia di sini ngga banyak. 

Lha mana yang Bahasa Polandia?

Capek di Gramedia, saya memutuskan buat nyebrang ke BIP. Saya berniat nyari seri Lonely Planet edisi Polandia di Books and Beyond. Siapa tahu harga di situ lebih bersahabat. Sebelum saya menuju ke rak buku-buku travelling, seperti kedatangan saya ke toko buku ini sebelumnya, saya berdoa terlebih dahulu di depan buku terbarunya Paulo Coelho, Manuscript Found in Acra, ngarep biar angka satu di label harganya ilang. Pelan-pelan saya ngambil tuh buku dan ngelihat bagian belakangnya. Doa saya tidak terkabul. Harga yang tertera di buku Manuscript Found in Acra masih sama seperti terakhir kali saya mampir ke situ dua minggu lalu, Rp 169.000. Angka 1-nya ngga ilang.

Oke, balik ke tujuan semula, saya ngga nemu buku Lonely Planet yang edisi Polandia. Ya udahlah, jalan-jalan di Polandia tanpa petunjuk sepertinya juga bakalan asyik. Kalo saya tersesat atau ilang, bisa jadi malah sampai di tempat yang bagus dan ketemu orang-orang baru yang asyik. Memanfaatkan teman-teman lokal sana buat ngajak jalan-jalan sepertinya juga pilihan yang menarik.

Di Books and Beyond, saya lihat-lihat lumayan lama. Mau beli kartu pos juga sih, sayangnya ngga ada yang bagus. Rasa-rasanya emang harus tetep meluangkan waktu buat main ke Kantor Pos. Jadi lah saya menemukan buku-buku yang saya pikir cuma legenda semata. Buku-bukunya Barney Stinson. Buku-buku ini beneran ada. Dan juga dijual di pasaran.


Buku-buku ini bukan cuma legenda

Barney Stinson nulis buku parenting?????
 
Penjelajahan saya di toku buku itu membuat saya berfikir bahwa saya termasuk tipe pembaca yang pasti bakalan dibenci oleh para penulis. Pembaca yang bermental seperti saya ini lah membuat para penulis miskin. Lha gimana enggak. Kalo harga buku mahal, saya bakalan lebih memilih untuk minjam. Ini aja pulangnya saya masih mampir ke Zoe buat pinjam buku. Kalo butuhnya lama, misalnya buku-buku diktat kuliah, jika harga buku mahal, saya pasti akan memilih fotokopi. Saya ingat pas semester pertama kuliah S1. Buku untuk salah satu mata kuliah luar biasa mahalnya. Salah seorang teman saya, membeli buku tersebut pas lagi diskon di Singapura dan itu pun harganya sekitar 900rb. Jumlah itu jauh lebih besar dari uang saku saya tiap bulan. Bahkan lebih gedhe dibandingkan SPP saya tiap semester. Akhirnya, saya dan juga beberapa orang yang lain rame-rame buat fotokopi tu buku. Untunglah si teman itu baik hati dan rela bukunya difotokopi. Perkara tidak menghargai hasil karya orang lain, mau gimana lagi, saya juga butuh pinter e.

Sebenarnya ini juga dilematis buat saya. Saya mau jadi penulis. Tapi saya juga takut kuwalat. Beneran. Pernah lho ada cerita satu orang teman saya yang didepak oleh DPS (Dosen Pembimbing Skripsi) setelah memfotokopi buku yang ditulis oleh dosen yang bersangkutan. Si teman itu didepak karena masalah lain dan dosen tersebut juga tidak tahu kalau bukunya difotokopi. Tapi mengingat hubungan keduanya yang sebelumnya mesra, kami berdua (saya dan teman tersebut) berkesimpulan, bisa jadi pemutusan hubungan sepihak itu terjadi karena teman saya kuwalat memfotokopi bukunya si ibu selain juga karena mungkin emang udah takdir Ilahi (Saya tahu karena buku yang difotokopi itu punya saya). 

Moral cerita di atas, kalo kamu ngga mau bukumu kelak difotokopi, ya jangan fotokopi buku orang. Kalo mau jadi penulis yang kaya, ya sekarang beli lah buku, jangan minjam. Tapi ini susah. Soale meski demikian, saya juga mikir, makin banyak buku yang terbit, makin banyak kertas yang dibutuhkan, makin banyak pohon yang ditebang. Sayang pohonnya. Jadi selain alasan ekonomi, juga ada alasan ekologis. Apalagi kalau ternyata buku saya ngga mutu-mutu amat. Beneran, sayang pohonnya. Jadi saya ini maunya apa sih? Ngga tahu juga. 

Ya, sebenarnya sih kaya dan miskinnya penulis itu tergantung juga sama takdir Tuhan. J.K. Rowling itu kaya banget, tapi Nathaniel Hawthrone itu miskin banget. Lha itu tadi perkara nasib juga. Kalau mau dibahas lebih lanjut, apakah kaya dan miskinnya penulis itu tergantung pada mahalnya buku, ini agak membingungkan juga. Soalnya ada yang namanya penerbit. Yang namanya penerbit kan juga butuh hidup dari buku yang beredar, padahal penerbit harus bayarin editor, biaya cetak buku, kertas, ob, dll. Sejujurnya, saya sendiri ngga tahu itung-itungan pembagian keuntungan antara penerbit dengan penulis.

Jadi kalo buku mahal, sebagai pembaca, saya ya milih minjem aja, fotokopi, atau nyari ebook-nya. Semoga saja level kemakmuran saya meningkat, jadi saya bisa beli semua buku-buku yang saya inginkan. Nah, tapi repot juga, kalo level kemakmuran saya doang yang meningkat, masih banyak juga orang-orang yang ngga mampu beli buku yang mahal. Saya juga bingung, apakah solusinya membuat harga buku semakin murah atau meningkatkan taraf kesejahteraan masyarakat.

Saya bingung bagaimana manutup tulisan ini. Jadi udah aja ya....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar