That's so yesterday ... and then ...

Kemarin, Hari Minggu, seorang teman S1 yang udah kerja di Bandung ngajak ketemuan. Kata dia sekalian olah raga pagi. Saya sih mau-mau aja. Teman itu ternyata ngajak ke Monumen Perjuangan (bener ngga sih namanya?) depan Gazibu buat lari-lari sambil ngobrol. Sejujurnya, saya sendiri belum pernah masuk ke situ. Setelah beberapa waktu berkesimpulan bahwa satu-satunya cara untuk masuk yaitu dengan melompat pagar, saya baru tahu kalau ada pintu di bagian belakangnya. Oalah...

Bosan di Monumen Perjuangan, kami menuju ke Sabuga. Senangnya, sudah lama pingin banget lihat Babakan Siliwangi yang sudah jadi wilayah konflik. Itu juga kali pertama saya ke Sabuga. Kami cuma lari-lari ngga penting gitu. Kebanyakan ngobrol sih sebenarnya. Capek, kami nyari makan di area Car Free Day, itu juga pengalaman pertama saya. Sebelumnya saya agak ogah-ogahan kalo diajakin ke situ, soalnya rame, banyak banget manusianya.

Obrolan kami macem-macem. Dari situ saya sadar, ada bagian hidup saya yang sudah berakhir :
1. S1 Psikologi --> sodara-sodara, saya sudah lulus. Iya sih saya ngga puas sekali banget. Tapi mau gimana lagi? Ini udah lewat dan harus direlakan.
2. Jogja --> Jogja adalah kota paling asyik sedunia. Tapi hidup saya sekarang ada di kota lain, Bandung. Kalo ngomongin cuaca, Bandung menang telak. Bandung ngga panas-panas banget dan sering hujan. Yippi...
3. Kuliah saya kemarin yang keteteran entah kenapa --> Ya udah lah ya. Toh udah lewat juga. Semoga ntar tambahan satu semester bisa membantu.
4. Yang ini kayaknya ngga bisa ditulis deh. Untuk saya dan Tuhan saja. Tuhan, ntar kita kasak-kusuknya di belakang layar aja, ya?  :h:

And then ... (ditulis di tempat lain aja ya karena sebuah rencana yang lebih baik tidak pernah terucapkan).

-RDM-

*Setelah dipikir-pikir lebih lanjut, postingan kali ini ternyata sangat tidak penting. Biarlah, toh blog saya dan kejar target nulis tiap minggu. Pfyuuhh.

1 komentar:

  1. Iya bener ki, namanya Monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat. Btw, awal-awal lulus sy juga ngerasa senasib sepenanggungan kok. pengen tetep kuliah S1 dan ngambil major yg dulu ditekuni hiks. tapi ya begitu, tiap fragmen hidup ada waktunya masing-masing. itulah gunanya mengenang, kan? *ikut kasak-kusuk sama Tuhan*

    BalasHapus