Interpretation of a Friend's Dream

Beberapa hari ini, salah seorang teman numpang nginep di kos saya. Dia sedang menjalani tes pekerjaan di salah satu BUMN di Bandung. Bangun tidur setelah kecapekan dalam travel, dia tiba-tiba langsung bilang ke saya, "Ki, aku mimpi aneh lho. Aku mimpiin kamu." Haahh! Saya kaget. Si embak ini mimpiin saya apaan ya? 

Lalu berceritalah dia : 
"Dalam mimpinya, dia juga menginap di kos/rumah saya. Pada saat itu, saya sudah menjadi pekerja di salah satu lembaga sosial yang mengurusi anak-anak berkebutuhan khusus (difabel) yang modelnya mirip dengan Sekolah Inklusi di Cologne, Jerman. Pagi itu, katanya saya sibuk masak sambel goreng ati untuk konsumsi kegiatan di tempat saya bekerja. Lalu karena dia tidak ada kegiatan, saya memintanya untuk ikut kegiatan yang diadakan di lembaga tempat saya bekerja tersebut. Dia bersedia. Menurut dia, kegiatannya main-main bersama anak-anak di tempat terbuka. Katanya juga saya sempat agak sebal dengan salah seorang rekan kerja yang bukannya membawa nasi kuning sesuai perjanjian, namun malah membawa nasi goreng. Jadi ngga cocoklah dimakan sama sambal goreng ati masakan saya. Tapi siangnya saya sudah ceria lagi. Untuk makan siang, saya mengajak teman saya tersebut ke Burger Mister Jho. Katanya, saya bahkan sempat komentar, 'Mbak ini lho, burger langgananku.'."

Wah, miminya komplet banget. Mari kita analisis satu persatu mimpi tersebut. Lupakan sejenak buku Interpretation of Dream-nya Sigmund Freud -biar lah analisis versi Freud ada di kepala saya saja-, saya akan menginterpretasikannya versi saya. Ngga apa-apa kan? Toh cuma iseng-iseng. 
1. Ngga jelas juga sih ini di kos atau rumah. Tapi mengingat saya masak heboh banget, kemungkinan besar rumah. Hehehehe.... Rumah saya kayak apa ya?
2. Saya sudah bekerja di lembaga sosial untuk anak-anak berkebutuhan khusus. Asyik. Yang ini mau banget. Saya emang berniat untuk membuat sekolah semacam itu nantinya. Di mimpi, ngga jelas apa jabatan saya. Tapi di dunia nyata, semoga aja saya yang jadi direkturnya. Amin.
3. Saya masak sambal goreng ati. Hahahahaha..... Kenyataannya, masakan saya cuma bisa dikonsumsi oeh saya seorang.. Ngga ada lagi yang doyan. Adek saya ogah makan masakan saya. Kalau bapak, di awal bilangnya, 'Aku mau kok ki makan masakanmu.', setelah tiga suapan, 'Ki, kita makan di luar aja yuk!'. Kenapa sih pada ngga doyan, padahal buat saya, hasil eksperimen saya di dapur itu lezat tiada tara. Pernah juga nyoba masak pizza mie sama teman di kos jaman SMA (inget ngga, ini pas malam Valentine). Biasanya, kalau teman yang lain yang bikin pizza mie, cuma butuh waktu setengah jam. Kami berdua berjuang mati-matian masak dari jam 9 malam sampai lewat tengah malam. Hasilnya, kami berdua ngga doyan makan tu pizza mie. Mie-nya melar entah lah. Terlalu memalukan untuk diceritakan di sini. Di kos yang sekarang, awalnya saya sok-sokan beli penanak nasi multi fungsi yang menurut gambar di wadahnya bisa dipake bikin ayam bakar. Rencananya, saya mau bikin nasi ayam hainan pake tuh alat. Kenyataannya, paling sering dipake buat bikin mie instan. Pernah satu kali goreng telur, akibatnya, kamar saya bau telur goreng seharian. Akhirnya, mau ngga mau saya harus ngepel lantai kamar kos, nyuci seprei, kelambu, dll, dan juga nyemprot pewangi banyak-banyak biar buku-buku saya ngga bau amis. Jadi yang masak sambel goreng ati buat anak-anak itu sesungguhnya agak mengkhawatirkan.
4. Saya sebal sama rekan kerja saya yang bukannya membawa nasi kuning tapi malah nasi goreng. Ya, iya lah. Apalagi saya sudah capek-capek masak sambel goreng ati. Tapi kalau terpaksa, bisa lah makan nasi goreng lauk sambal goreng ati. Tapi kayaknya perlu ada tester dulu buat nyicipin sambal goreng ati bikinan saya. Saya beneran cemas.
5. Siangnya saya sudah ceria lagi. Hahahaha... ketahuan sekali kalau saya angin-anginan. Kemarin marah-marah, hari ini suntuk, besok riang, lusanya biasa aja. Percaya lah, saya juga kadang bingung.
6. Burger Mister Jho. Dari nama cukup keren. Setau saya adanya itu Burker King atau Mister Burger. Burger Mister Jho yang sebenarnya ada ngga ya di dunia ini?
7. Saya punya langganan burger. Yang ini ngga mungkin banget. Catat ya, saya ngga doyan burger. Saya suka roti. Saya juga suka daging. Tapi kalau roti campur daging, itu ngga banget. Semacam makan soto dicampur dengan mie ayam dalam satu mangkok. Aneh kan? Jadi kalau makan burger, saya akan makan rotinya sendiri, dagingnya sendiri, selebihnya saya buang. Ribet sekali kan? Dan asli menjijikan. Jadi saya ngga mungkin punya langganan tukang burger.

- Fin - 

Lain kali boleh deh analisis mimpi orang atau mimpi saya lagi. Ternyata ini asyik.

3 komentar:

  1. ihihi... mimpi yg unik. Tp mimpi jangan dianggap sepele lho. Bisa jd itu emang "ptunjuk" yg memudahkan kita untuk mengambil langkah di masa depan. Aku menyadari setelah mengalami sendiri "mimpi2 unik". Belum ada kejelasannya sih, tp yg jelas mimpi itu membuat hidupku berwarna, haha.... Aku tulis beberapa di blog. Met menganalisis mimpi lagi ^^

    BalasHapus
  2. aku terpaksa makan roti campur daging di depan mas fisika. kalo gak doyan takut dibilang norak. akhirnya sekarang jadi doyan. pertama kali makan aku butuh waktu satu setengah jam di depan dia. untung sekarang udah gak ketemu dia lagi ya, Ima, blogmu apa? add aku dong. hehe

    BalasHapus
  3. Ima : Senang bisa menginspirasimu untuk menulis tentang mimpi juga. Lha bedanya astral sama mimpi itu apaan ima?
    Septi : Pada akhirnya cinta mengalahkan segalanya ya, termasuk kebiasaan pilih-pilih makanan.

    BalasHapus