Erasmus Mundus PANACEA ; Ini Ceritaku, Mana Ceritamu?

Bulan November 2009, LIP (sekarang Institut Francais Indonesia) Sagan, Yogyakarta

Waktu itu, saya diajakin teman buat ikutan datang ke presentasi beasiswa Erasmus Mundus (EM) dan BGF (French Government Scholarship) di LIP, Sagan. Iya, waktu itu saya belum lulus. Teman saya ini pingin sekali buat studi di Prancis, jadi tujuan utama dia ya beasiswa BGF-nya. Saya, Erasmus lah.

Presentasinya waktu itu asyik banget lho. Pesertanya cuma dikit (sekitar 20-an gitu). Presenternya pun asyik. Merasa udah mau lulus nih, harus segera menentukan masa depan nih ceritanya, saya pun nanya-nanya. Biasanya saya cuma diam lho. Serius. Habis saya ngga pede. Buat saya, orang-orang yang ada di sekeliling saya lebih hebat dari saya. Tapi karena kepepet mau lulus. Mau ngga mau, saya nanya boleh ngga sih daftar EM sebelum lulus. Pinginnya sih pas saya lulus nanti, saya sudah ada kepastian S2 di mana. (Akhirnya Tuhan mengabulkan doa saya juga, saya keterima S2 sebelum lulus S1). 

Ngga hanya tanya-tanya, saya juga berhasil menjawab pertanyaan yang diajukan panitia. Jadi saya dapat beberapa hadiah dari panitia. Salah satu yang jadi kejutan, saya dapat tas baju. Sepertinya, karena pernik-pernik kecil yang ada logo EU atau LIP pada habis, akhirnya, Direktur LIP pada masa itu, Merie Lesourd, nyariin benda-benda lainnya. Akhirnya saya dapat tas baju. Beneran tas baju yang gedhe banget. Habis presentasi, sambil nungguin buat sholat, saya ngomong ke teman,"Ini pertanda. Bayangkan, mana ada sebelumnya, ikutan presentasi beasiswa, souvernirnya tas baju. Ini pasti pertanda kalo aku bakalan dapat beasiswa ini. Iya, tas pakaiannya buat ngangkut pakaian ke Eropa nanti." Si temen kayaknya ngga dengar gitu. 


20 November 2012, UGM

Saya akhirnya balik lagi ke UGM buat wisuda. Iya, saya yang songong di tahun 2009 itu akhirnya baru bisa wisuda tahun 2012. Siang itu, saya ke UGM buat ketemu sama teman-teman saya anak-anak Fisipol soale besoknya saya mau wisuda. Hehehehe.....

Setelah ngobrol ngalor-ngidul ngga karuan, salah satu teman ngajakin saya buat ke KUI (Kantor Urusan Internasional) UGM. Ya udah, akhirnya kami berempat berangkat ke gedung pusat jalan kaki. Masuk ke KUI, si teman nanya-nanya beasiswa ke luar negeri gitu buat alumni. Saya yang bengong di ruang tunggu, akhirnya baca-baca brosur beasiswa yang disediakan KUI di situ. Yack! Itu adalah pertemuan pertama saya dengan EM Panacea. EM Panacea ini adalah program baru untuk tahun 2012 itu. Saya minat karena ada environmental-nya gitu. Itu kan saya banget. Akhirnya, saya ambil lah tuh brosur. Sekalian ngambil brosur Lotus juga sih.

Brosur Panacea dan Lotus yang saya dapat dari KUI UGM


Awal Tahun 2013, Daerah Dipatiukur, Bandung

Saya sibuk kuliah nih ceritanya. Berhubung saya daftar program double degree, jadi saya ikutan lah berbagai seleksinya. Hasilnya, saya ngga dapat beasiswa Diknas-nya. Maklum, waktu itu saya masih setengah hati. Saya kok lebih condong milih EM ya. Saya bisa lebih bebas. Itu sih pikiran saya. I chose the least traveled road. Teman-teman saya pada daftar double degree semua soalnya.

Nah, meski yakin sama EM, tapi saya tetap lho ikutan nyari beasiswa buat double degree saya. Kenapa? Soalnya pendaftaran EM Panacea-nya masih pertengahan Februari. Maih lama. Jadi ya, udah, saya ikutin aja semua persyaratan double degree di kampus. Soalnya, yakin sih yakin, tapi kalo belum daftar, ya mana bisa yakin? Jadi saya harus daftar dulu nih. Pas daftar, upload dokumen gitu di kampus, ada teman sekelas yang nanya. "Itu apaan? Kamu daftar Erasmus? Lha bukannya penutupan pendaftarannya tuh besok?" Saya cuma bisa senyum, bilang iya, dan nanya balik. Rupanya teman saya itu tahu juga info EM tapi dia ngga daftar.

Pada waktu itu, pengumuman beasiswa EM ini lumayan lama. Iya, teman-teman saya udah pada ada kepastian kuliah semua, saya masih galau gitu. Iya, waktu itu saya juga mengajukan beasiswa OTS (Orange Tulip Scholarship) dari NESO untuk membiayai kuliah saya di Belanda. Sudah menyiapkan semua persyaratan untuk mendaftar beasiswa LPDP juga. Oh ya, sebelumnya, saya juga berniat untuk mendaftar di Institut for Sosial Science pula. Yah, pokoknya tahun kemarin itu ngurusin beasiswa terus.

Waktu pengumuman, yeeee..... saya sampai ngga bisa ngapa-ngapain. Saya lemas. Ya Allah, ini beasiswa impian saya. Karena ngga yakin, akhirnya saya minta ke teman-teman sebelah saya buat baca email dari Panacea. Masa iya saya keterima, soalnya, kuota beasiswa ini (untuk universitas non partner) cuma dua orang se-Asia. Masa iya saya yang kepilih. Mereka ngga salah kan? Atau saya yang salah baca? Akhirnya, teman-teman saya mastiin kalo saya diterima. Horeee!!. Seneng banget. Apalagi saya diterima di universitas pilihan pertama saya, University of Warsaw.  

Waktu itu, karena skor IELTS saya ngga bagus-bagus amat, saya cuma bisa daftar di tiga universitas saja. Saya lupa universitas apa aja, tapi negaranya tuh di Polandia, Finlandia, dan Italia. Pilihan pertama jelas University of Warsaw karena letaknya di ibukota negara. Saya ngga mau universitas di kota kecil karena saya pernah tinggal di Leipzig, dan kotanya sepi banget. Toko-toko tutup jam 5 sore dan ngga ada hiburan gitu. Alasan kedua, ini universitas tua. Jadi saya bakalan merasakan kuliah di tempat yang sama dengan cendekiawan-cendekiawan Eropa masa lampau. Lagi pula, saya pingin kuliah di bangunan tua yang bersejarah. Kesampaian lah dua-duanya di Warsaw. Kampus saya untuk mata kuliah politik bekas istana, yang psikologi bekas markas Nazi. Keren kan?

Pilihan kedua, saya ambil yang Finlandia. Alasannya, Finlandia lebih dingin dari Italia. Hehehehe.... Maklum, saya dari daerah tropis yang pingin menikmati membaca buku di dekat jendela sambil melihat salju turun di luar sana. Buat saya, Italia itu seperti mas-mas berambut gondrong, berbaju kumal dengan jins belel, naik sekuter, keliling pasar tradisional yang berdebu dan ramai, penuh manusia. Begitulah. Maaf ya, deskripsinya dangkal banget. Tapi pokoknya, saya ngga niat ke Italia.

Akhirnya, karena sendirian, saya pun ngurus semuanya sendiri, mulai dari ngirim berkas-berkas resmi ke universitas, ngurus visa, dll. Baru lah di sini kerasa, kayaknya lebih enak kalo saya ikutan teman-teman saya saja deh. Saya ngga akan bingung sendirian gini. Ngga akan merana sendirian gitu. Apalagi setelah tahu kalo anak-anak Indonesia yang keterima di Warsaw anak-anak S1 semua. Bayangkan, saya harus ngurusin anak-anak kecil di sana nantinya. Malas banget. Itu yang ada dalam bayangan saya sebelum berangkat. Tapi ternyata, mereka adalah beberapa dari teman-teman terbaik saya. Mereka asyik banget, ngga kekanakan dan menyebalkan seperti bayangan saya pada awalnya. Mereka lah yang bikin masa-masa studi saya di Warsaw menjadi sangat menyenangkan. Mereka lah yang menggantikan keluarga dan sahabat selama saya di sana.

Habis international dinner sama teman-teman di asrama

Di akhir, saya bahagia lho dengan pilihan saya. Saya suka sekali. Kalo bisa malahan, saya pingin balik lagi ke sana. Pinginnya sih dengan beasiswa EM lagi. Eh tapi, sekarang EM berubah lho. Bukan EM lagi, tapi Erasmus+. Ada beberapa hal yang berubah sih, tapi pada intinya sih sama saja. Asal kamu tahu apa yang kamu inginkan dan memenuhi kuota universitas dan beasiswanya, ya, silahkan daftar aja. Kalo belum, ya, ditingkatkan dulu kemampuannya sampai semua persyaratan terpenuhi. Hehehehe... Intinya sih gitu doang.

Ini banner Erasmus+ terbaru yang saya dapat dari blog EM

Kalo ada yang tertarik buat daftar Erasmus+ untuk tahun 2014, bisa lihat pengumuman resminya di sini. Pendaftarannya sudah dibuka lho. Lalu kalo pingin juga tahu banyak hal tentang Erasmus+ Indonesia, bisa juga mengikuti blog Erasmus + di sini

Semoga sukses semua. :)
Kiki

5 komentar:

  1. jadi pingin double degree juga, hehe

    bersyukur,selamat diterimaUniversity of Warsaw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ikut aja. tambah wawasan banget lho. Terima kasih banyak ya...

      Hapus
  2. Selamat,,,,sukses terus ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Sama-sama mbak. Terima kasih banyak ya :)

      Hapus
  3. Untuk Panacea Finlandia, konsorsiumnya di universitas apa ya?

    BalasHapus