Pulang Kampung Bagian I

Pusing bikin recommendation letter. Rasanya semua kata sifat yang baik-baik udah dipakai semua kok ya masih kurang terus. Pfyuuhh....

Baru ingat sekarang tanggal 7. Waktunya buat nulis di blog!

_____________________________________________________________

Selasa kemarin saya balik ke sekolah saya yang lama buat ngurus terjemahan ijazah Bahasa Inggris untuk keperluan mendaftar salah satu beasiswa. Sempat galau cukup lama antara pulang atau tidak. Agak males juga sih kalau ditanyain kenapa ngga ambil farmasi dan lain sebagainya. Maklum sekolah saya adalah sekolah menengah farmasi. Jadi buat saya yang murtad ini, kembali ke sekolah berasa seperti bersiap menerima hukuman yang tertunda. Semacam itulah.... Namun godaan untuk pulang ke rumah membesar. Saya kangen sama adek-adek saya. Berkat impulsifitas, saya akhirnya pulang.

Saya sempat mampir sebentar ke Yogya. Rencana awal untuk mampir sekitar 30 menitan aja berubah menjadi 8 jam gara-gara saya ketiduran di kos-nya si Ima. Saya ngga bisa tidur sama sekali di bis. Akhirnya saya nyampe Ngawi malam-malam.

Besoknya, seharian penuh di rumah adalah berkah. Saya bisa seharian selonjoran di depan TV sambil main sama adek. Saya juga bisa nonton acara cari bakat di Indosiar. Wah, saya lupa namanya. Maklum baru nonton sekali itu seumur hidup. Kebutuhan akan TV terpenuhi. Saya ngga ingat sama tugas nulis surat rekomendasi, tugas tata ruang yang dikumpul besoknya, bahkan kirim email ke bagian imigrasi. Saya mau main seharian sama adek saja. Mumpung di rumah.

Hari Selasa, saya naik angkot yang dulu jaman SMA sering saya naiki. Angkotnya makin dikit. Kira-kira dua puluh menit naik angkot, sampailah saya di Jalan Tulus Bakti, tempat sekolah saya berdiri. Saya grogi. Mencoba mengingat-ingat nama kepala sekolah saya yang baru. Masuk gerbang sekolah saya cukup kaget. Wah, sekolah saya sedang membangun gedung baru rupanya. Kayaknya sih buat apotek.

Saya masuk ke bagian administrasi, lalu diperkenankan buat langsung masuk ke ruang kepala sekolah. Menunggu sebentar, muncul sesosok wanita muda menghampiri saya sambil tersenyum ramah. Saya membatin,"Wah, ini ya kepala sekolahnya. Cantik banget. Ramah lagi." Sesuai penampilan, beliau ramah dan baik hati. Bahkan beliau ikutan ribet ngurusin terjemahan ijazah saya. Saya jadi ngga enak gitu, soalnya kan saya juga belum tentu diterima.

Pas ngobrol, Bu Ninik muncul. Bu Ninik terlihat ngga berubah sejak saya sekolah dulu. Setelah ngobrol ngalor ngidul, tiba-tiba Bu Ninik jadi serius dan nanya,"Wes nduwe pacar po durung?" Saya bingung dan cuma bisa ketawa. Bu Ninik nanya lagi. Kali ini pake acara ndeketin mukanya ,"Umurmu piro? Tenane! Wes nduwe pacar po durung." Lalu sepertinya jawaban saya bikin beliau kecewa gitu. Saya cuma bisa ketawa. Bu Ninik adalah guru yang sedari dulu menekankan betapa pentingnya menikah di umur 24 tahun. Yah, mau gimana lagi. Ini takdir Ilahi. Orang yang saya suka memilih menikah dengan orang lain.

Cowok yang pada akhirnya nikah sama orang lain

Bu kepala sekolah yang baik hati dan ramah tersebut akhirnya muncul lagi sambil ngasih lembar ijazah saya dalam Bahasa Inggris. Beliau meminta saya untuk ke meminta tanda tangan Pak Warno, kepala sekolah saya yang dulu. Saya akhirnya menuju ke apotek-nya Pak Warno. Dalam hati berdoa, semoga Pak Warno ngga ingat kalau saya dulu pernah beliau hukum buat nulis surat keterangan tidak akan kabur saat jam pelajaran lagi yang ditandatangani orang tua gara-gara saya jajan ke kantin pas kelas beliau, Undang-Undang Kesehatan (UUK atau diplesetin anak-anak cowok jadi uka-uka - acara uji nyali ketemu makhluk gaib di TV pada waktu itu).

Cowok-cowok seangkatan yang malah mirip makhluk gaib

Sampai di apotek, Pak Warno tidak ada di tempat. Beliau rapat di PLN. Akhirnya saya jalan ke Photo Karunia, depan Bebek H. Ahmad, tempat saya janjian sama Septi dan Anis. Akhirnya saya cetak foto untuk ijazah Bahasa Inggris sambil nunggu mereka. Sambil juga nunggu balasan sms Pak Warno. Sambil juga ngerjain UAS Tata Ruang yang paling lambat dikumpulkan tengah malam nanti.

Akhirnya Septi dan Anis nyampe juga. Pak Warno juga balas sms dan ngajak ketemu di sekolah. Setelah bingung gimana caranya ke sekolah gara-gara ngga bawa helm cadangan buat saya, akhirnya muncul ide brilian yaitu dengan menggunakan jas hujan kelelawar milik Septi. Saya meringkuk di boncengan Septi sambil menutupi diri pake jas hujan itu. Padahal sumpah, ngga ada hujan sama sekali. Di dalam kerubutan jas hujan itu panas sekali. Untung ngga menarik perhatian para polisi yang lagi patroli di jalan.

Foto Bareng Pak Warno Pas Wisuda 2006

Nyampe sekolah, langsung aja ketemu Pak Warno. Pak Warno juga ngga berubah. Mungkin kalo belajar farmasi, jadi awet muda kali ya. Ngga tahu deh. Akhirnya dapat deh ijazah sma dalam Bahasa Inggris. Balik lagi deh ke Bebek Haji Ahmad. Tetep dengan kerubutan jas hujan. Tetep kepanasan juga.

                          2005                                                         2013

Tugas saya belum selesai. Tugas Tata Ruang. Sulit banget. Saya ngga bisa ngerjain. Beneran. Akhirnya nunggu Septi dan Anis makan, saya ngerjain tuh tugas. Septi dan Anis makan sambil ngobrolin cowok. Saya ngerjain Tata Ruang. Ngga asik banget deh. Saya ngga tahu jawaban hampir semua pertanyaan di situ. Ya, Tuhan! Kayak gini mau ke Twente? Akhirnya, Anis dan Septi selesai makan, saya belum purna dengan tugas saya. Akhirnya makanan saya dibungkus. Saya nggerundel ,''Tahu gitu tadi ngga usah pesen nasi aja. Di rumah, ibuk saya masak nasi banyak".  Saya memohon mereka buat nungguin saya selese ngerjain tugas.

Hasil dari kunjungan sekilas ke sekolah saya ialah :
1. Saya tetap saja bingung kalo ditanyain kenapa ngga ngelanjutin farmasi oleh orang-orang tertentu, terutama kepala sekolah dan guru-guru smf saya. Saya ngga mungkin bilang jujur,"Ini gara-gara ibuk saya maksa. Soale beliau ngga mau saya jadi wartawan perang atau kuliah di jurusan politik." Padahal, kalo bohong kan saya gampang ketahuan banget. Saya ngga tahu apa jawaban saya kemarin. Wahai bapak dan ibu guru, maafkan muridmu yang tidak budiman ini. T_T
2. Kayaknya ada restrukturisasi besar-besaran di sekolah saya. Kepala sekolah sebelumnya nyaris menjabat sampai pensiun. Sekarang sepertinya sistem-nya berubah. Saya juga menemukan nama-nama baru yang tidak saya kenal di daftar struktur sekolah.
3. Tetangga-tetangga di dekat situ juga berubah. Tempat yang dulunya wartel jadi kafe. Soto lamongan jadi restoran mewah. Kantin tempat kami nongkrong dulu sudah lama punah.
4. Saya jadi ingat, dulu jaman sma, selain jadi ******** di ***, saya juga kepingin sekali jadi kepala sekolah SMA. Jadi pingin lagi nih. Kapan ya?

Berhubung sekarang udah nyasar kejauhan dari tujuan awal, mari kita berandai-andai jikalau saya tidak masuk sekolah ini. Kemungkinan-kemungkinan apa aja yang ada : 
1. Saya masuk SMA 2, lalu lanjut ke jurusan Ilmu Politik UGM. Sekarang, ngga mungkin juga saya jadi dosen atau pengamat politik. Palingan juga lanjut lagi ambil S2 Politik. Ngga berani ke medan perang beneran. Saya punya kecenderungan jadi orang paling sial di dalam kelompok, jadi kayaknya berdasarkan pengamatan di film2 perang (atau horor) dan menimbang kemampuan lari, saya yang bakalan mati duluan deh.  
2. Saya masuk SMA 2, menang olimpiade matematika tingkat internasional. Dapat emas. Di bina di sekolahnya Prof. Yohanes Surya. Masuk Surya Institute, ngga keluar-keluar lagi. Ambil jurusan matematika di Oxford University.  Atau bisa juga saya terbunuh di dekat shelter busway gara-gara penjambretan handphone. Hanya Tuhan yang tahu. 
3. Saya ngga masuk SMF. Saya ngga tahu obat, tanaman, dan ngga belajar Bahasa Latin juga. Saya buta obat. Saya ngga akan pernah bertemu dengan sahabat terbaik saya. Saya juga ngga akan tahu bagaimana model sekolah menengah yang baik itu (sekolah saya adalah SMK terbaik nomor dua se-Jawa Timur, hehehe....). Lalu saya juga ngga akan ambil Psikologi UGM. Lebih parah lagi, saya ngga akan ada di sini sekarang. Jadi, ini keberuntungan ya? Atau takdir? Ngga tahu deh.

-bersambung-
Lapar. Saya baru ingat belum makan malam.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar