PSMIL Diknas 2012 ; Keluarga Besar Saya di Bandung

Keluarga Besar PSMIL Diknas 2012


Dua kali ujian AMDAL sekaligus makan - makan di Punclut kemarin menutup kuliah saya di kelas. Saya sudah kangen teman-teman sekelas saya.  Baru minggu pertama ngga masuk kelas saja saya sempat kepikiran, "Biasanya kan hari ini saya kuliah." Saya pingin mendengarkan kuliah di kelas lagi. Materi apa pun saya mau deh. Dara, teman sepermainan saya juga membenarkan. Ngga kuliah bikin bingung. Mau ngapain coba? (Iya sih harusnya bikin tesis.)

Sebenarnya kami baru berkenalan sekitar 9 bulan yang lalu. Namun karena telah mengalami susah senang bersama (sebenarnya banyak senangnya sih), makanya kami jadi dekat. Saya ingat sekali, pas hari pertama saya masuk kelas (tertinggal satu bulan dua minggu dari yang seharusnya), Dara bawa rice cooker dan banyak peralatan makan ke kelas buat makan pempek Palembang.  Kami sekelas makan bersama. Sampai bikin staf-staf PSMIL kagum dan pada ngeliat sambil komentar ,"Baru kali ini ada yang bawa makanan terus makan-makan di kelas".

Makin hari suasana kelas makin aneh. Bukan hanya jadwal, namun kelakuan anak-anaknya  juga makin ngga jelas aja. Setiap ada tugas, pasti terjadi perdebatan sengit di kelas, karena masing-masing anak mempersepsikan perkatan dosen secara berbeda. Maklum lah dampak perbedaan latar belakang jurusan. Yang paling lucu sewaktu diskusi tugas kelas Ilmu Lingkungan, Amir dan Kang Adam bilang bahwa plankton adalah spesies yang berperan membuat langit berwarna biru. Saya dan Pradip yang anak sosial langsung berfikir itu terjadi akibat pemantulan warna tubuh plankton. Eh ternyata, prosesnya rumit dan melibatkan banyak reaksi kimia.

Selain itu, kelas kami pun sungguh berbeda dari kelas angkatan atas dan juga angkatan bawah. Tulisan saya tentang perbedaan kelas saya dengan angkatan bawah ada di sini dan di sini. Teh Fanny dan Isa yang punya banyak kenalan anak-anak angkatan atas suka bilang, "Kelas ini tuh bodor banget deh. Beda banget sama angkatan-angkatan sebelumnya. Kalo tahun-tahun sebelumnya penuh persaingan, kelas ini tuh nyante banget. Gila emang!" Dara juga sependapat, "Iya, kelas ini tuh kacau banget. Semuanya lho. Anak-anak tuh kelihatannya doang rajin, padahal kacau juga." Secara khusus Isa menambahkan, "Kelas ini tuh kelas gurun pasir. Masa ceweknya cuma lima." Biasanya, kelas PSMIL selalu didominasi oleh  mahasiswi. Lha kelas ini satu-satunya yang mayoritas cowok. Kegilaan kami pun juga menular. Priscill, mahasiswa asing yang ikutan kelas kemi pun kena dampaknya. Yah, begitulah kelas kami. Bahkan para bapak-bapaknya pun ketularan ikutan ngocol.

Pose dengan kaos baru di hari terakhir kuliah


Ini mereka-mereka personel kelas PSMIL 2012 Kelas Diknas (urutan sesuai alfabet) :
 1. Kang Adam
Kepala suku kelas kami. Sms-nya selalu ditunggu tiap Rabu. Sering migrain karena ulah anak-anaknya yang semakin liar. Kadang aneh. Pernah mendapatkan gelar sebagai "the most wanted person in class". Sekarang sedang berusaha menggalakan jahe community (ini sebenarnya apaan sih kang?).

2. Kang Ali
Kang Ali mungkin adalah satu dari sedikit manusia yang masih waras di kelas. Pendiam dan rajin banget. Suka frustrasi pas ngerjain tugas kelompok. Punya usaha kerudung. Kata yang bersangkutan, omzetnya cukup gedhe. Mau nikah seminggu lagi. Selamat ya, Kang.

3. Amir
Super berisik. Mengaku sebagai extrovert. Nanya tugas sama Amir bakalan berakhir dengan sakit hati, karena sewaktu saya baru ingat kalau ada tugas, tugas punya Amir sudah selesai dengan sempurna. Beberapa kali punya nasib yang sama kayak saya. Japanese mania. Suka costplay. Punya model rambut kayak Ace Ventura, detektif hewan.

4. Kang Ariel
Kang Ariel itu pendiam sekali. Satu bimbingan topik khusus dengan saya. Ahli pertekstilan. Dewasa. Tidak terpengaruh kegilaan teman-teman sekelasnya. Jadi rebutan pas ada tugas Inovasi Teknologi Lingkungan.

5. Cecep
Cecep itu kalem, jujur, dan serius. Belahan jiwanya Ucup. Paling ahli mikrohidro. Punya kampung halaman yang indah banget di Garut. Sangat berorientasi masa depan. Jiwa dagang sangat tinggi. Sering menghabiskan jam kosong di kelas dengan ngurusin usahanya. Calon wirausahawan.

6. Dara
Super berisik. Suka main. Pengamat burung. Jika bertemu burung dalam sangkar di jalan, Dara bakalan berhenti dan mengidentifikasi jenisnya. Bisa ngobrol asyik dengan bapak penjaga parkir FKG tentang burung. Waspadalah kalau jalan kaki bareng Dara karena rawan tertabrak mobil. Beberapa kali berkunjung ke kantor polisi karena kartu ATM-nya ilang. Ngefans berat sama Ustad Yusuf Mansur. Terlihat kenakakan tapi kalau kasih nasehat kayak emak-emak.  Ngga ada Dara ngga rame.

7. Kang Deri
Satu-satunya praktisi Amdal di kelas. Orang dalam PSMIL. Sering dijadikan rujukan di kelas terkait dengan kuliah dan PSMIL secara umum, terutama informasi tentang dosen dan staf. Suka download dan nonton anime di kelas. Pernah galau berdua dengan Amir di depan kelas pas mau ke BEC.

8. Teh Fanny
Asli Mojokerto, sering membahas tentang Semarang, tapi cinta mati sama Cimahi. Bikin daftar apa aja yang harus diunduh saat di kelas karena wifi PSMIL yang super cepet. Suka rusuh sewaktu mengerjakan tugas. Jika makalah anak-anak yang lain hanya 10 lembar, Teh Fanny bakalan ngumpulin makalah yang sama setebal 40-an lembar. Orang pertama yang bakalan nyelesein tugas. Bukan karena dia rajin, tapi karena Teh Fanny itu ngga tahan dengan tugas. Pinginnya cepet-cepet selesai aja.

9. Fetty
Fetty adalah cewek yang paling dewasa secara mental di kelas. Ibu Gubernur DKI Jakarta. Tahu semua tentang Jakarta. Ahli tanah dan segala yang ada di bawah maupun di atas tanah. Supel, ceria, dan ramah. Sering ngasih komentar yang cerdas banget. Tergila-gila dengan cabai. Terobsesi dengan durian. Orang yang paling dicari waktu akan ujian buat ngopi catatannya yang rapi banget. Suka kompakan sama Isa dan Pak Rudi. Asyik diajak main. Keren banget. Bisa kuat bolak-balik Bandung-Jakarta tiap minggu. Sambil kerja pula. Bertetangga sama artis. 

10. Kang Firman
Abangnya si Cecep. Suka diajak main sama anak-anak. Baik hati dan kadang ceplas-ceplos. Beberapa kali  minjemin laptop ke saya buat belajar dan pas ujian open (note)book. Sedang menunggu kelahiran anak kedua. 

11. Iki
Anaknya Pak Oekan. Rapi sekali. Rajin belajar. Punya banyak pengalaman belajar di luar negeri. Sering mengartikan perkataan dosen (tugas) secara berlebihan. Suka membabi buta dalam mengerjakan tugas. Hobi tidur di kelas demi mencari wangsit buat nanya ke dosen. Beberapa kali ngisengin Dara pakai Bahasa Sunda.  Suka buang sampah ke dalam tas orang lain.

12. Isa
Isa itu rajin sekali, sampai dipuji dosen. Persiapannya buat kuliah setiap hari sangat lah matang. Cita-cita jadi ilmuwan yang kerja di negeri. Jadi mamang yang bantuin nyebrangin jalan kalo main bareng. Isa juga sering kebagian tugas buat bayarin angkot. High quality jomblo. Suka curcol masalah jodoh. Responnya cepet kalau ngomongin cewek cantik. Sekarang lagi pedekate sama orang. Doain Isa ya, teman-teman.

13. Pak Pahala
(Harusnya) jadi teman kuliah pra pasca saya. Sibuk sekali dan jadi backbone atasan. Sama kayak saya, beberapa kali ngerjain tugas di saat-saat terakhir. Asyik banget sekelompok sama Pak Pahala, dikasih referensi bacaan sama camilan. Punya PPT (Penggemar Pahala Tua). Suka anjing (Kata Kang Adam).

14. Pradip
Dewasa. Berwawasan luas tapi bermasalah dengan statistika. Sama kayak Teh Fanny, cinta mati sama Cimahi. Teman curhat, terutama yang dimulai dengan kalimat 'Aku ngga ngerti kuliah hari ini.'. Jadi indikator keterlambatan. Orang terakhir yang datang ke kelas sekaligus yang paling cepat pulang. Kadang kala jadwal kelas harus menyesuaikan jadwal syutingnya yang padat. Unconsciously, nge-fans sama salah satu produsen tepung di Indonesia. Ampun, Dip.

15. Priscill
Priscill, you have to learn Indonesian to read this! Priscill itu kadang kata-katanya lucu banget tapi dianya ngga ngeh kalo lucu. Suka dianiaya Kang Adam buat disuruh beli jajan. Paling semangat kalau diajak main. Ngga suka bakso. Pas diajak nge-bakso, dia bakalan pesen bakso tanpa bakso. Suka pusing saat banyak tugas. Bahkan sempat sakit gara-gara tugas burung. Sering ketemu ngga sengaja dengan saya pas mau beli makan, pulsa, atau cemilan. Pingin banget sekali-sekali punya model rambut kepang kecil-kecil kayak punya Priscill.  

16. Pak Rudi
Bapaknya anak-anak. Suka ngajakin main anak-anak ke Punclut, Tahura, bioskop, atau makan bareng. Matur nuwun, bapak. Pernah ngadain pesta durian di kos beliau. Pak Rudi adalah salah satu orang yang berhasil mengajari saya permasalahan lingkungan yang nyata di masyarakat berkat pengalaman beliau di lapangan. Kenal dengan banyak sekali dosen Unpad. Paling nyambung kalau ngobrol sama Fetty.

17. Pak Tri
Pak Tri adalah satu-satunya orang yang bisa menaklukan Pak Chay saat presentasi di kelas. Untung lah saya selalu sekelompok dengan Pak Tri di kelas Pak Chay. Menguasai banyak banyak bahasa daerah. Sama kayak Fetty, tiap minggu bolak-balik Jakarta-Bandung. Ahli ekonomi bersama dengan Iki. Pak Tri itu pintar dan rajin sekali. Salah satu orang yang dapat diandalkan perihal informasi tugas dan jadwal kuliah.

18. Toni
Toni itu baik hati sekali. Bahkan mau bantuin orang asing. Tanpa Toni, saya ngga akan kuliah S2 bareng kelas ini.  Orang paling nyante di kelas. Punya booking-an tempat duduk pribadi bersama dengan Teh Fanny. Toni adalah orang yang paling dicari menjelang liburan, buat ngopi film, terutama drama Korea. Ngakunya suka film, tapi benci nonton film (Nah, gimana tuh?).

19. Ucup 
Ucup itu ahli teknologi di kelas. Rajin merhatiin cewek cantik. Kalo janjian makan rame-rame bareng Ucup, makanan yang lain udah tandas, dia baru datang. Saat main ke kosnya dan dia bilang sedang nonton film, maksudnya, dia sedang nonton tayangan Animal Planets di laptop. Ngakunya ngga suka mainan burung. Suka banget sama ular.

20. Yudi
Si Uyud ini musuh bebuyutan Pepet dan Dara. Bupati Bantar Gebang. Presentasinya sangat meyakinkan. Persis pejabat. Suka ngeles. Kadang kala sangat cerdas sekali dan bikin kagum. Rajin mengumpulkan sampah yang ada di kolong meja anak-anak sekelas.

Itulah awak kelas saya yang keren (dan aneh) sekali. Senang sekali telah melewati 3 trimester bareng mereka semua. Makasih ya, teman-teman. : )


Saya bangga sekali jadi salah satu bagian dari kelas ini.

Rizki Darmadi Mayangsari
Bandung, 2 Juni 2013

* Teman-teman, ayo kita reunian 10 tahun lagi! Tapi harus ngerjain tesis dulu ding.

3 komentar:

  1. Wah mba kiki buka kartu ni
    Hahahaa
    Mantapp mba...
    Reuninya jangan 10 tahun deh kelamaan, 5 tahun aja hehee

    BalasHapus
  2. Kamu bikin aku pengen jadi bagian PSMIL juga deh. hehe. salam buat Toni ya, teman sebangku aku waktu test. tapi kayaknya dia gak ingat sama aku lagi. hoho.

    BalasHapus
  3. Ucup, kalo lima tahun lagi tuh aku belum ngapa-ngapain.
    Septi, kalo aku inget ya. Emang kemarin kamu sama Tony ngomongin apa aja sih waktu tes? Kayake berkesan sekali. hehehehe....

    BalasHapus